Rabu, 1 Desember 2010 20:59 WIB Boyolali Share :

Truk pasir terseret arus sungai

Boyolali (Espos)--Sebuah truk pengangkut pasir H 1386 JB yang disopiri Abdul Hamid, 40, warga Dukuh Godean, Desa Jelok, Kecamatan Cepogo, Boyolali terseret arus Sungai Gandul di Dukuh Candirejo, Desa Sumbung yang saat itu meluap.

Menurut informasi yang dihimpun, sebelumnya truk yang sedang mengangkut batu tersebut di parkir di sungai. Tiba-tiba air setinggi kurang lebih dua meter datang menerjang dari arah puncak Merapi. Truk berwarna kuning itu pun langsung terseret arus sepanjang 200 meter dan hancur.

Beruntung tak ada korban jiwa dalam insiden tersebut. Si sopir sedang tidak berada di dalam truk saat kejadian berlangsung, kerugian material ditaksir mencapai Rp 73 juta.

Nasib naas juga dialami Arifin, remaja asal RT 1/RW I, Dusun Rogobelah, Desa Suroteleng, Kecamatan Selo, Boyolali. Ia nyaris terseret luapan lahar dingin yang menerjang jembatan Buluwetan, Selasa (1/12) saat hendak pulang dari sekolah.

Siswa kelas II SMA itu berhasil meloloskan diri begitu sepeda motor Honda Supra dengan Nopol AD 2446 RD yang dikendarainya jatuh diterjang lahar dingin yang tiba-tiba muncul saat melintas jembatan yang menghubungkan Desa Suroteleng, Kecamatan Selo dengan Desa Sukabumi, Kecamatan Jrakah itu.

“Sepeda motornya terseret sekitar 200 meter sebelum akhirnya jatuh di tebing. Untungnya Arifin tidak mengalami cedera berarti,” ungkap Kepala Dusun Rogobelah yang masih kerabat dengan korban, Sukarno, 40, yang ditemui saat melaporkan kejadian itu di Polsek Selo.

kha

Lowongan Pekerjaan
QUALITY CONTROL, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Perempuan Melawan Pelecehan Seksual

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (16/01/2018). Esai ini karya Evy Sofia, alumnus Magister Sains Psikologi Universitas Muhammadiyah Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah evysofia2008@gmail.com.  Solopos.com, SOLO—Empathy is seeing with the eyes of another, listening with the ears of another,…