Sabtu, 20 November 2010 18:01 WIB News Share :

282 Pengungsi Merapi alami gangguan jiwa

Jogja--Sebanyak 282 pengungsi korban bencana erupsi Gunung Merapi di Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, mengalami gangguan jiwa, sehingga membutuhkan penanganan khusus.

“Gangguan jiwa yang dialami ratusan pengungsi itu di antaranya depresi, ansietas (kecemasan), psikosis, sulit tidur, dan psikosomatis (merasa punya penyakit badan tetapi sumbernya kejiwaan),” kata Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) DIY Bondan Agus Suryanto di Yogyakarta, Sabtu.

Menurut dia, pemulihan para penyandang gangguan jiwa itu akan dilaksanakan dengan minimal 1.000 kunjungan atau sekitar selama tiga bulan ke depan. Untuk itu, Dinkes telah melakukan semacam pelatihan perawat untuk melaksanakan kunjungan didampingi psikiater dan psikolog.

“Para perawat nanti akan melapor jika ada kasus yang membutuhkan pengobatan¬† secara psikologis dan dengan obat. Para perawat selanjutnya melaporkan ke psikolog atau dirujuk ke rumah sakit yang menangani kasus kejiwaan,” kata Bondan.

“Hal itu akan menjadi bagian dari program kesehatan jiwa, dan juga akan dilakukan pemantauan dan pelayanan kesehatan jiwa kepada masyarakat,” katanya.


Ant

lowongan pekerjaan
Gramedia Surakarta, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Jokowi Raja Batak

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (13/01/2018). Esai ini karya Advent Tarigan Tambun, inisiator Sinabung Karo Jazz 2017. Alamat e-mail penulis adalah atambun@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Saya bukan ahli budaya Batak. Dengan jujur saya harus mengatakan bahwa pengetahuan saya tentang budaya…