Kamis, 18 November 2010 01:21 WIB Boyolali Share :

Pemkab kaji ulang pembangunan barak pengungsian

Boyolali (Espos)--Pemkab Boyolali berencana mengubah rencana pembangunan barak pengungsian di Desa Samiran, Selo. Pasalnya, kawasan itu sudah masuk daerah rawan bencana Merapi karena jarak yang terlalu dekat dengan puncak Merapi.

“Kemungkinan kami akan lakukan kajian tentang barak itu,” ujar Bupati Boyolali Seno Samodro kepada wartawan, Rabu (17/11).

Semula, jelas Bupati, rencana itu sudah final. Pemkab diwajibkan menyediakan tanah dan telah dipilih di sebelah barat lapangan Desa Samiran. Sedang pembiayaan sepenuhnya ditanggung pemerintah Amerika Serikat. Namun, hingga saat ini Pemkab masih menunggu cairnya dana tersebut.

Namun, bencana Merapi 2010 membuat Pemkab harus berpikir ulang. Pasalnya, wilayah Samiran sudah masuk daerah rawan bencana. Bila erupsi 2001 dan 2006 tidak berdampak terhadap wilayah Samiran, namun pada tahun ini, telah masuk daerah terkena dampak langsung Merapi.

“Hal ini yang membuat warga harus mengungsi ke lokasi yang lebih aman. Meski sebelummya lapangan Samiran jadi tempat pengungsian akhir,” tandas dia.

Bupati menambahkan sejumlah kantor Muspika pun harus dipindahkan ke Boyolali. Selain itu, Pasar Selo juga ditutup.

”Bertolak dari kejadian itu, maka kami berpikir untuk memindahkan lokasi pendirian barak yang telah dirancang di Samiran.”

Hanya saja, imbuh Bupati, rencana tersebut masih harus dikonsultasikan dengan pihak pemerintah AS. ”Semua pembiayaan kan ditanggung AS, dan kami hanya berkewajiban menyediakan tanah saja. Kami akan memberikan masukan serta mencari lokasi baru. Jangan sampai pembangunan barak pengungsi malah tidak bermanfaat nantinya.”

fid

lowongan pekerjaan
NSC FINANCE KARTASURA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Eropa pun Galau Ihwal Media Sosial

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (16/10/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah djauhar@bisnis.com. Solopos.com, SOLO — Kegalauan ihwal media sosial kini melanda hampir seluruh negara di…