Selasa, 16 November 2010 21:12 WIB News Share :

KPK
Kalau polisi tak mampu usut kasus Gayus, kita ambil

Jakarta –– Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terus memantau perkembangan kasus dugaan suap Gayus Halomoan Tambunan kepada sembilan polisi sehingga bisa bebas keluar penjara. Jika polisi tidak mampu, KPK siap mengambil alih kasus tersebut.

“Kalau nggak mampu, kita ambil,” ujar Wakil Ketua KPK, Bibit Samad Rianto saat jumpa pers di Gedung KPK, Jl HR Rasuna Said, Jakarta Selatan, Selasa (16/11).

Hingga saat ini, KPK terus memantau perkembangan kasus Gayus. KPK juga diam-diam tengah mengumpulkan informasi terkait skandal memalukan ini.

“Kan tugas KPK itu triger mekanisme. Kalau mereka mampu menangani, ya silahkan,” lanjut Bibit.

Bibit menduga, kasus mudahnya seseorang bisa keluar masuk penjara, bukan hanya terjadi di rutan Mako Brimob saja. Bibit juga mengaitkan, mengapa ada istilah cuti untuk para tahanan koruptor.

“Nah sekarang, apakah tepat diterapkan untuk koruptor. Ini persepsi mengenai penanganan koruptor kita harus samakan dulu. Supaya tidak terulang seperti itu. Karena koruptor itu banyak duit,” tutup Bibit.

Mabes Polri menyebut Gayus menyuap sembilan polisi penjaga rutan tersebut agar bisa pelesiran di luar sel. Namun Gayus menyangkal menyuap dengan alasan kondisi di rutan memang seperti itu. Artinya, bebas keluar masuk asal setor fulus. Rekan-rekan selnya juga kerap keluar masuk.

Gayus terdeteksi tidak berada di selnya sejak Rabu 3 November, seusai sidang di PN Jaksel. Dia baru balik ke selnya pada Minggu 7 November malam, setelah dijemput polisi di rumah mewahnya di Kelapa Gading. Pada 5 November, dia terjepret kamera sedang menyaksikan tenis di Nusa Dua Bali dengan menyamar memakai wig.

dtc/tya

lowongan pekerjaan
PT SAKA JAYA ENGGAL CIPTA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…