Kamis, 11 November 2010 21:29 WIB Boyolali Share :

Hama wereng kembali mengancam

Boyolali (Espos) — Setelah serangan massif di Soloraya musim lalu, hama wereng mengancam lagi. Sekitar 40% dari total 141 hektare tanaman padi di Desa Dibal Kecamatan Ngemplak, Boyolali, mulai diserang hama tersebut selama beberapa waktu terakhir.

Salah seorang petani di Dusun Beran Desa Dibal, Ngemplak, Parlan, 44, menyebutkan serangan wereng mulai meresahkan karena semakin menyebar. Dia mengatakan saat ini populasi hama itu di sejumlah lokasi telah jauh melebihi ambang batas. Jika batas aman ditetapkan dibawah 10  ekor per batang, di persawahannya temuan wereng bisa ratusan ekor per batang tanaman.

“Hama itu (wereng-red) sudah muncul sejak dua pekan ini dan semakin mengganas beberapa hari terakhir. Kami sampai kewalahan menanganinya karena pertumbuhannya cepat sekali,” ujarnya ditemui di sela-sela menyemprotkan obat pembasmi wereng di persawahannya, Kamis (11/11).

Menurut Parlan, populasi wereng kini kian tak terkendali akibat hujan deras hari-hari belakangan. Selain sawahnya, tanaman-tanaman padi di lahan petani lain juga mengalami nasib serupa. Padahal musim lalu, sebagian besar petani setempat gagal panen disebabkan oleh wereng. Disebutkan, guna membasmi wereng, Parlan lima kali mengobati tanamannya yang baru berusia 35 hari.

Terpisah Ketua Gabungan Paguyuban Petani Pengguna Air (GP3A) Daerah Irigasi Waduk Cengklik, Samidi, membenarkan perihal serangan wereng yang mulai meresahkan petani di Ngemplak. Selain di Dibal, hama serupa juga merebak di areal persawahan di Desa Sindon. Dia menegaskan, jika tak secepatnya ditanggulangi, wereng akan semakin merusak dan sangat merugikan petani.

Dikemukakan, dari 141 hektare luas persawahan di Desa Dibal, sekitar 40%-nya atau mencapai 50 hektare lebih diserang wereng. Kerusakan yang diakibatkn bervariasi, namun yang pertumbuhannya jauh di atas ambang toleransi terbatas di beberapa lokasi saja. Samidi mengaku telah melaporkan persoalan tersebut ke Dinas Pertanian Perkebunan dan Kehutanan (Dispertanbunhut).

try

lowongan pekerjaan
SUNAN TOUR AND TRAVEL, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Ketika Uang Tunai Terpinggirkan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (16/10/2017). Esai ini karya Riwi Sumantyo, dosen di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah riwi_s@yahoo.com. Solopos.com, SOLO — Perkembangan teknologi digital yang super cepat mengubah banyak hal, baik di…