Kamis, 11 November 2010 11:20 WIB News Share :

DPR curigai ada perwira polisi backup Gayus

Jakarta--DPR mencurigai ada keterlibatan perwira polisi dalam kasus “lepasnya” Gayus Tambunan dari tahanan. Gayus begitu mudah ke luar masuk Rutan, bahkan muncul foto mirip Gayus di sebuah pertandingan tenis di Bali.

“Kalau melihat Gayus yang sepede itu dan kasusnya sudah menjadi luar biasa, pasti ada yang memberikan perlindungan di baliknya. Sehingga dia bisa menonton tenis yang begitu terbuka. Dalam konteks itu saya tidak yakin dia tidak ada yang mem-backup-nya,” ujar Wakil Ketua DPR, Pramono Anung, kepada wartawan di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Kamis (11/11).

Oleh karena itu, Pram berharap Polisi segera melakukan penyelidikan terhadap oknum internal Kepolisian yang meloloskan Gayus hingga pulang ke rumahnya. Apalagi sudah jelas hakim tidak memberikan izin kepulangan Gayus.

“Polisi harus segera memberikan tindakan kepada siapa pun sampai Gayus bisa keluar. Gayus mendapat sorotan publik yang luar biasa dan yang memberikan izin itu yang harus bertanggung jawab sesuai janji fit and proper test, berani menindak kasus besar,” terang Pram.

Menurut Pram kasus ini menjadi ujian bagi Kapolri Jenderal Timur Pradopo. Pram berharap semua oknum Polri yang terlibat dihukum tegas. “Ini ujian bagi Kapolri yang baru,” ujar Pram.

Pram menilai tidak cukup hanya kepala rutan saja yang diproses. Menurutnya, Polri harus tegas menindak setiap pihak yang terlibat mengeluarkan Gayus dari tahanan.

Ya kan izin itu memang dari kepala rutan, tapi izin itu kan tidak sendirian. Ini sudah menjadi hal yang biasa. Kalau tidak mengambil sikap tegas, ini pasti terulang. Gayus sering tampil di publik mungkin karena banyak menimbun uang,” tandas Pram.

Sementara itu anggota Komisi III DPR dari FPDIP, Eva Kusuma Sundari berharap perwira polisi yang terlibat segera diselidiki. Menurut Eva, masalah ini tidak akan terjadi tanpa keterlibatan orang kuat di Polri.

“Menurut saya ini tidak akan terjadi tanpa ada perwira yang melindungi dan dia harus diproses hingga dipecat,” ujar Eva.

Dengan demikian, Eva melanjutkan, masalah yang sudah menjadi rahasia umum di rutan ini tidak terus terjadi. Eva berharap Polri benar-benar melakukan pembenahan total di Rutan. “Ini menyangkut kredibilitas penegakkan hukum di Indonesia,” tandasnya.

dtc/tiw

lowongan pekerjaan
STAFF ADMINISTRASI & KEUANGAN, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…