Rabu, 10 November 2010 23:07 WIB Sragen Share :

Harga ternak di Sumberlawang naik 10%

Sragen (Espos)--Harga ternak sapi dan kambing menjelang hari raya Idul Adha mengalami kenaikan sampai 10%. Kenaikan harga juga diimbangi kenaikan jual beli ternak di Pasar Hewan Sumberlawang, Sragen.

Berdasarkan data pengelola pasar, jumlah ternak sapi yang masuk pasar mencapai 750 ekor 800 ekor. Jumlah tersebut lebih tinggi 50% dibanding kondisi di hari biasa, yang hanya 500 ekor-600 ekor. Pedagang sapi asal Purwodadi, Sudarto, mengatakan kenaikan harga sapi mulai tampak dalam beberapa hari terakhir. Kenaikan harga antara Rp 300.000-Rp 500.000.

Harga sapi jantan yang semula hanya Rp 5,5 juta-Rp 6 juta, kini laku dijual 6,5 juta. “Ada kenaikan harga sekitar 10%. Itu khusus untuk sapi jantan yang akan dijadikan korban,” ungkap Sudarto, saat dijumpai Espos, di Pasar Hewan Sumberlawang, Rabu (10/11).

Kendati mengalami kenaikan, Sudarto menyebut kenaikan harga kali ini lebih rendah 50% dibanding kenaikan harga pada masa yang sama setahun silam. Tahun lalu, kenaikan harga ternak untuk kurban hari raya Idul Adha bisa mencapai 20% dibanding harga pada hari-hari biasa. Kondisi itu, menurutnya, dipicu menurunnya hasil panen petani di sejumlah wilayah. “Biasanya petani banyak beli ternak. Tapi karena panen sedikit, ya penjulana ternak juga sedikit,” ujarnya.

Sementara itu, Lurah Pasar Hewan Sumberlawang, Wibiyanto mengakui adanya kenaikan harga ternak sapi dan kambing jelang hari raya Idul Adha. Jumlah ternak yang masuk pasar meningkat seiring bertambahnya permintaan ternak. Kini dalam sehari, jumlah ternak yang masuk pasar bisa mencapai 750 ekor-800 ekor untuk sapi dan sekitar 630 ekor kambing. Wibiyanto menyebut ternak yang masuk pasar berasal dari sejumlah kabupeten, di antaranya Purwodadi, Boyolali, Karanganyar dan Sragen sendiri.

Pada bagian lain, terkait upaya menjaga kualitas ternak, pihak pengelola pasar bersikap tegas terhadap ternak yang masuk. Ternak yang terpantau mengalami sakit, dilarang masuk ke pasar. Larangan tersebut untuk mencegah kemungkinan ternak sakit itu menularkan penyakit ke ternak lain. “Kami periksa semua ternak yang masuk. Ini penting karena biasanya pada cuaca seperti ini sapi mudah terserang sakit, terutama sakit panas dingin,” jelas mantri hewan pasar setempat, Riyanto.

tsa

lowongan pekerjaan
PT. Jaya Sempurna Sakti, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
”Akad” Populer karena Berbeda

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (14/10/2017). Esai ini karya Romensy Augustino, mahasiswa Jurusan Etnomusikologi Fakultas Seni Pertunjukan Institut Seni Indonesia (ISI) Solo. Alamat e-mail penulis adalah romensyetno@yahoo.com. Solopos.com, SOLO – -Youtube adalah salah satu media sosial yang menjadi rujukan…