Sabtu, 6 November 2010 11:04 WIB News Share :

Tiga kecamatan di Gresik terendam banjir

Gresik--Tiga kecamatan di Kabupaten Gresik, Jawa Timur, yakni Benjeng, Balongpanggang dan Menganti Sabtu (6/11) dini hari tadi diterjang luapan Kali Lamong anak Kali Sungai Bengawan Solo. Sedikitnya ada 15 desa dari dua kecamatan yang terendam banjir.

Di Kecamatan Balongpanggang terdiri dari Desa Sekar Putih, Banjar Agung, Wotansari, Karang Semanding dan Pucung. Sedangkan di Kecamatan Benjeng Desa Sedapur Klagen, Delik Sumber, Kelampok, Kedungrukem, Munggu Gianti, Bulang Kulon, Bulang Wetan,  dan di Kecamatan Menganti Desa Kepatihan, Putat Lor dan Bendil.

Menurut Suparno, warga Bulang Kecamatan Benjeng mengatakan, air datang sekitar pukul 02.00 dari Kali Lamong, anak Kali Sungai Bengawan Solo.

Ia mengungkapkan, ada ratusan hektar tanaman padi dan palawija terandam genangan air dan terancam gagal  panen.

“Kalau sampai empat hari tidak surut, tanam akan mati. Sekarang sebenarnya menjelang panen, tetapi sudah terkena banjir,” kata Suparno, Sabtu.

“Kami akan memanen dini, daripada spekulasi yang akhirnya malah kerugiannya lebih besar seperti tahun lalu,” tandasnya.

Sementara Camat Benjeng Suryo Wibowo, saat ini tengah berkeliling memantau kondisi banjir yang setiap tahun menerjang wilayahnya.

Banjir ini setiap tahun terjadi, karena Kali Lamong hanya beberapa saja yang bertanggul. Sehingga jika debit air Bengawan Solo naik dipastikan terjadi banjir.

“Saat ini debit air meningkat, dan ini terjadi setiap musim hujan,” pungkasnya.

ant/rif

lowongan pekerjaan
PT BACH MULTI GLOBAL, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Wacana Lama Densus Antikorupsi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (20/10/2017. Esai ini karya Hafid Zakariya, Ketua Program Studi Ilmu Hukum di Universita Islam Batik (Uniba) Solo. Alamat e-mail penulis adalah hafidzakariya@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Rencana pembentukan Detasemen Khusus Antikorupsi yang digulirkan kembali oleh…