Jumat, 5 November 2010 08:50 WIB News Share :

Hingga Pukul 08.00 WIB, korban tewas Merapi 22 orang

Yogyakarta--Korban tewas akibat awan panas Merapi semalam terus bejatuhan. Data terakhir pukul 08.00 WIB, jumlah jenazah yang masuk ke ruang forensik RS Sardjito Yogyakarta tercatat 22 orang.

Di antara jenazah yakni satu keluarga dari Desa Jambon, Kepuhrejo, Sleman, yang terdiri dari 3 orang, 2 pria dan 1 wanita. Desa Jambon terletak sekitar 10 km dari Merapi.

“Mereka kena awan panas di luar rumahnya, namun rumahnya tidak terbakar,” kata Eko, relawan asal Jakarta yang mengangkut jenazah, Jumat (5/11).

Sementara itu, ada juga 4 jenazah yang berasal dari Desa Argomulyo. 2 Wanita, 1 pria, dan 1 jenazah belum diketahui indentitasnya karena gosong.

Eko menjelaskan, para relawan mulai melakukan evakuasi pukul 05.00 WIB. Namun relawan baru bisa masuk pukul 06.00 WIB.

“Sekitar pukul 07.35 kami baru berhasil membawa mayat. Di sebelah rumah korban ada bekas lahar tapi sudah kering. Sepatu relawan hampir semua meleleh karena kepanasan,” cerita Eko.

Hingga pukul 08.15 WIB, korban tewas masih terus berdatangan ke RS Sardjito.

dtc/tiw

lowongan pekerjaan
Gramedia Surakarta, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Mengenang (Pendidikan) Guru

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (24/11/2017). Esai ini karya Bandung Mawardi, kuncen Bilik Literasi. Alamat e-mail penulis adalah bandungmawardi@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Pada akhir abad XIX orang-orang Jawa mulai memiliki cita-cita baru. Sekian orang ingin menjadi guru seperti tuan kulit…