Kamis, 4 November 2010 07:18 WIB News Share :

Letusan Merapi ini terbesar, awan panas bergerak vertikal

Jakarta–Gunung Merapi kembali menunjukan kekuatannya. Letusan Merapi yang terjadi pagi ini bahkan yang paling besar di antara rentetan letusan sejak 26 Oktober lalu.

“Ini letusan yang terbesar sejak 26 Oktober lalu,” tegas Kepala Pusat Vulkonologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian ESDM, Dr Surono saat dihubungi, Kamis (4/11).

Surono menjelaskan, aktivitas Merapi memang terus meningkat sejak Rabu (3/11) kemarin. Surono pun belum berani memperkirakan, apakah letusan ini menjadi yang terakhir untuk Merapi atau masih ada yang lebih besar lagi.

Awan panas yang dilontarkan Merapi pagi ini cukup berbeda dari biasanya. Awan panas bergerak vertikal dengan ketinggian mencapai 4.000 meter.

“Karena di puncak merapi anginnya belum bertiup kencang, tapi sepertinya cenderung ke arah barat,” papar Surono.

Hingga saat ini, Surono menegaskan, warga dilarang mendekat kawasan Merapi hingga radius 15 Km.

dtc/tiw

lowongan pekerjaan
Marketing dan Surveyor, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…