Selasa, 2 November 2010 07:48 WIB News Share :

Gempa vulkanik dapat pengaruhi ketahanan bangunan

Jakarta–Gempa Vulkanik yang terjadi di Merapi bisa mempengaruhi ketahanan gedung atau bangunan. Kekuatannya bukan pada jumlah skala richter (SR), namun tingkat kedalaman.

“Daya rusaknya sama saja gempa vulkanik juga, bisa mempengaruhi bangunan,” kata Praktisi konstruksi Endy A. Budyanto, Senin (1/11).

Endy menegaskan, kekuatan gempa tidak selalu dilihat dari besarnya skala richter. Menurut dia, itu hanya catatan seismograf yang terukur.

Perhatian justru seharusnya pada tingkat kedalaman gempa. “Kalau skala richternya besar tapi kedalamannya jauh, nggak bahaya. Tapi kalau satu skala richter tapi di permukaan tanah bisa bahaya,” paparnya.

Menurut dia, kerusakan bangunan akibat gempa vulkanik belum bisa terlihat di Yogyakarta. Termasuk apakah ada pengaruh abu vulkanik bagi bangunan.

“Tapi abu vulkanik kan asam, biasanya akan lebih merusak kalau ke bangunan yang berbahan dasar batu, seperi candi. Kalau yang dicampur dengan semen dan pasir sepertinya tidak,” tutupnya.

dtc/tiw

lowongan pekerjaan
Gramedia Surakarta, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Pilkada, Demokrasi, dan Hantu Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (17/01/2018) dengan judul Demokrasi Kita dan Hantu Politik. Esai ini karya Muhammad Fahmi, dosen di IAIN Surakarta dan Doktor Kajian Budaya dan Media. Alamat e-mail penulis adalah fahmielhalimy@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Tahun 2018 sering dijuluki…