Selasa, 2 November 2010 17:18 WIB Karanganyar Share :

Disperindagkop Karangnayar belum akan tertibkan pedagang

Karanganyar (Espos)–Dinas Perindustrian, Perdaganga, Koperasi (Disperindagkop) dan UMKM Kabupaten Karanganyar belum akan menertibkan sejumlah pedagang Pasar Tuban, Gondangrejo, yang tidak menempati sejumlah kios di pasar darurat desa setempat.
Pasalnya, penertiban tidak perlu dilakukan kepada para pedagang, karena mereka hanya sementara menempati pasar darurat.

“Kan mereka hanya beberapa bulan di sana, sambil menunggu pasar induk jadi, sebelum akhir tahun ini,” ujar Kepala Disperindagkop dan UMKM Kabupaten Karanganyar, Sundoro, saat ditemui Espos di Karangpandan, Selasa (2/11) siang.

Diseperindagkop baru akan mengatur sejumlah pedagang, saat pindahan ke pasar induk. Mereka, lanjut Sundoro, harus menempati kios maupun los sesuai blok yang telah disediakan, di pasar induk.

Pihaknya baru akan melakukan pengaturan maupun penertiban di pasar darurat, jika terjadi gangguan yang dapat membahayakan lingkungan sekitar. Misalnya, warga resah dan dirugikan karena jalan desa menjadi macet. Atau, ada sejumlah pedagang ikan yang membuang limbah sembarangan, sehingga menimbulkan bau yang tidak sedap.

“Sampai saat ini kami belum mendapatkan laporan maupun keluhan dari masyarakat dan pedagang di sana,” kata Sundoro.

Terkait dengan banyaknya pedagang yang memilih menjajakan dagangannya di pinggir jalan dan di rumah-rumah warga, hal itu dianggap lumrah. Apalagi, banyak pedagang yang membuka dagangannya di bagian depan pasar. Akibatnya, kios di bagian belakang kosong.

Jika mengikuti kemauaun pedagang, terang Sundoro, pasti semuanya lebih memilih untuk berdagang di bagian depan pasar. Sedangkan kalau ada pedagang yang menitipkan dagangannya di rumah warga Desa Tuban, itu juga bukan jadi soal, asal kedua pihak saling menguntungkan.

“Kami hanya menyediakan tempat dan perlengkapan seperlunya, dan itu sudah layak untuk disebut sebagai pasar darurat. Kalau harus menyediakan perlengkapan lain, seperti meja dan sebagainya, bisa tekor. Apalagi pedagang juga digratiskan tanpa harus membayar biaya apa pun,” papar Sundoro.

m87

lowongan pekerjaan
PT Sejati Cipta Mebel, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Eropa pun Galau Ihwal Media Sosial

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (16/10/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah djauhar@bisnis.com. Solopos.com, SOLO — Kegalauan ihwal media sosial kini melanda hampir seluruh negara di…