Selasa, 2 November 2010 06:17 WIB News Share :

Anak yatim piatu di daerah bencana harus segera diadopsi

Jakarta–Gempa dan tsunami di Mentawai telah merenggut ratusan jiwa. Tak sedikit pula anak-anak yang kehilangan orang tuanya. Untuk meredam trauma mereka, sebaiknya ada pihak yang mengadopsinya.

“Anak-anak yang hilang keluarganya harus segera dikasih orang tua angkat. Bukan hanya adopsi, tapi ada orang yang mengurus dan memperhatikannya,” kata psikolog dari Yayasan Kita dan Buah Hati Rani I Noe’man, Senin (1/11).

Menurut Rani, anak-anak yang ditinggal keluarganya akan mengalami trauma yang luar biasa jika tidak segera diberi perhatian khusus. Gangguan yang muncul juga bisa menimbulkan depresi.

“Bisa tiba-tiba bangun malam-malam lalu takut, kaya orang depresi. Malah ada orang yang sampai dewasa malah asyik dengan boneka, dan merasa bisa ngobrol dengan boneka itu,” paparnya.

Untuk mengatasi hal tersebut, Rani menyarankan agar dilakukan terapi khusus bagi anak-anak korban bencana. Sebab, tanpa ‘pengobatan’ khusus, trauma tersebut akan terus berada di alam bawah sadarnya.

Menurut Rani, ada beberapa cara terapi yang bisa dilakukan tanpa mengeluarkan biaya. Misalnya Cognitive Behaviour Therapy (CBT), metode yang bisa digunakan pada anak agar lupa dengan peristiwa bencana di masa lalu.

“Anak itu disadarkan kembali kepada hari ini. Dan dikasih tahu kalau kemarin sudah nggak ada lagi bahayanya,” tambah Rani.

Selain itu, ada terapi yang mengajarkan si anak agar mencari pilihan atas situasi yang terjadi. Hal ini bisa dilakukan oleh para relawan dengan teknik pertanyaan tertentu.

“Yang penting adalah dikeluarkan perasaannya. Jiwa traumanya harus dipindahkan,” lanjutnya.

Bagi Rani, memindahkan anak dari lokasi bencana juga bisa membantu proses penyembuhan trauma. Namun itu bukan solusi satu-satunya. Perhatian dari lingkungan sekitar justru menjadi hal pokok dalam rangka memperbaiki kondisi psikologis anak.

“Kalau mau adopsi juga harus betul-betul paham cara mengurusnya. Dia harus melewati dulu proses traumanya,” tutup Rani.

dtc/tiw

lowongan pekerjaan
STAFF SURVEY,MARKETING,SPG,SPB, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Wacana Lama Densus Antikorupsi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (20/10/2017. Esai ini karya Hafid Zakariya, Ketua Program Studi Ilmu Hukum di Universita Islam Batik (Uniba) Solo. Alamat e-mail penulis adalah hafidzakariya@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Rencana pembentukan Detasemen Khusus Antikorupsi yang digulirkan kembali oleh…