Selasa, 28 September 2010 13:44 WIB News Share :

Kemiskinan bisa lepas jika ekonomi RI tumbuh 8%

Jakarta–Indonesia bisa bebas dari kemiskinan jika pertumbuhan ekonomi mencapai 8%. Namun pertumbuhan tersebut harus dibarengi dengan pembangunan infrastruktur yang memadai.

Kepala Ekonom Bank Mandiri Mirza Adityaswara mengatakan pertumbuhan ekonomi 6,2% saja, inflasinya 6,4%, melebihi perkiraan pemerintah di angka 6,3%.

“Selain itu impor naik terus, di bulan Juli saja sudah defisit antara ekspor dan impor,” katanya dalam seminar Bank Dunia di Universitas Paramadina di Gedung Energy, SCBD Sudirman, Jakarta, Selasa (28/9).

Menurut Mirza, hal itu terjadi karena lambatnya pertumbuhan infrastruktur Indonesia. Ia menambahkan, saat ini ekonomi Asia sedang tumbuh dengan pesat.

Pemerintah seharusnya bisa menyambut hal ini dengan pertumbuhan infrastruktur yang memadai untuk menghindari shock karena suplai pendukungnya, yaitu infrastruktur, tidak tersedia. “Kita mau mensejahterakan rakyat seperti yang kita mau, tapi masih ada problem untuk mencapainya. Baru tumbuh 6,2% saja di triwulan II, inflasi sudah naik dan ekspor-impor defisit,” ujarnya.

Dikatakan, apa yang bisa dilakukan sekarang yaitu mengencangkan ikat pinggang karena Indonesia belum bisa tumbuh sekencang negara-negara Asia lain. Namun ke depan pemerintah harus bisa mengatasi lambatnya pertumbuhan infrastruktur.

Pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi 2010 sebesar 6,3%. Sementara Bank Pembangunan Asia (Asian Development Bank/ADB) menaikkan proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2010 dari 5,5% jadi 6,1%. Angka ini lebih baik dari capaian pertumbuhan ekonomi RI 2009 yang sebesar 4,5%. ADB juga memperbaiki proyeksi pertumbuhan ekonomi RI di tahun 2011 dari semula 6% menjadi 6,3%.

dtc/try

lowongan pekerjaan
sales, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Generasi Milenial dan Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (14/11/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Baru-baru ini lembaga think tank yang bermarkas di Tanah Abang, Jakarta, Centre for…