Senin, 27 September 2010 18:09 WIB News Share :

Jalur evakuasi warga masih rusak berat

Magelang–Gunung Merapi di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, saat ini sudah berstatus waspada.

Pemkab setempat pun sudah menyiapkan sejumlah titik sebagai lokasi pengungsian sementara. Namun sayangnya, jalur evakuasi korban menuju lokasi pengungsian itu rusak parah.

“Sebenarnya kita sudah lama mengajukan perbaikan ke Pemkab Magelang, tapi belum ada respon,” kata salah satu anggota Badan Permusyawaratan Desa (BPD) Keningar, Sutrisno, kepada detikcom, Senin (27/9).

Menurut Sutrisno, kondisi tersebut dapat menghambat proses evakuasi. Apalagi jalan sepanjang puluhan kilometer tersebut satu-satunya akses untuk mengevakuasi korban jika Gunung Merapi meletus.

“Kita sudah berusaha terus agar jalan itu diperbaiki. Namun hingga saat ini belum juga terealisasi. Kita berharap, agar permasalahan jalan ini diperhatikan karena kondisinya sudah sangat parah,”  ujar Sutrisno.

Hal yang sama diungkapkan Kepala Desa Krinjing, Muh Kadar. Menurutnya, kerusakan jalur utama evakuasi di Kabupaten Magelang itu kian parah. Hal tersebut disebabkan banyaknya truk-truk penambang pasir yang melewati jalan itu.

“Sekarang kerusakan jalan ini mencapai lima kilometer, mulai dari Desa Mangunsuko hingga Krinjing. Jadi kerusakannya bertambah terus,” ungkao Kadar.

Berdasarkan pantauan detikcom, jalur evakuasi itu memang mengalami kerusakan. Lapisan aspal tampak telah mengelupas di sana-sini. Tak hanya itu, di beberapa bagian juga terlihat lubang besar dan dalam namun. Untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan, warga setempat menutupnya dengan pasir, tanah dan batu seadanya..

“Terus terang, hanya melalui jalan ini yang terdekat jika mau ke pasar atau ke ibu kota kecamatan dan kabupaten. Kalau lewat jalan lain lebih jauh. Selain itu, kondisinya juga tidak jauh berbeda,” ujar Warto, salah seorang warga Desa Krinjing.

Sementara itu, berdasarkan data Balai Penyelididikan dan Pengembangan Teknologi Kegunungapian (BPPTK) yang diterima detikcom dari petugas pemantauan Gunung Merapi di Pos Babatan, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, jalur evakuasi yang rusak sepanjang 10, 8 km. Lokasi kerusakan tersebar di beberapa titik antara lain, Muntilan-Talun sepanjang 1,2 Km rusak berat.

Selanjutnya, Jalan Dukun hingga Demo (1,2 Km), Mranggen-Polengan (0,4 Km), Muntilan-Keningar (3,5 Km), Mangunsoka-Babadan ( 4 Km) dan Ketunggeng-Pucanganom (1,5 Km). Selain jalan, tercatat ada 6 jembatan jalur evakuasi juga rusak ringan, sedang, hingga berat.

Jembatan yang rusak berat berada di jalur Tlatar- Gowok Sabrang (Pabelan), Dukun-Demo, Mranggen-Polengan, Srumbung-Jurang Jero (Kali Putih), Kamongan-Kaliurang, Salam-Kamongan dan Gulon-Druju.

dtc/nad

Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…