Minggu, 26 September 2010 20:00 WIB News Share :

Teroris tak pernah dendam pada polisi

Jakarta –– Dalam penggerebekan terhadap teroris, polisi seringkali menangkap dengan cara menembak mati para teroris. Namun, para teroris diduga tidak akan pernah dendam pada pihak kepolisian.

“Mereka ini tidak pernah dendam. Tidak pernah marah karena menurut mereka mati dalam keadaan seperti itu garansinya surga, kata pengamat terorisme Mardigu Wowieq Prasantyo dalam sebuah diskusi di Bodies Cafe, Jl Ampera Raya, Jakarta Selatan, Minggu (26/9) malam.

Tidak pernah ada dendam dalam diri teroris ini karena mereka hanya memiliki satu tujuan yang akan terus diwujudkannya.

“Mereka tidak akan pernah berhenti sampai tujuan utama mereka terwujud yaitu membuat Negara Islam Indonesia,” kata Mardigu.

Ia menjelaskan, ia sudah menginterview 437 terpidana teroris, sehingga ia mengetahui secara jelas cerita para teroris.

“Sudah 437 teroris yang saya interview oleh saya sendiri, jadi saya tau karena mereka yang cerita sama saya,” kata dia.

dtc/tya

lowongan pekerjaan
Hotel Margangsa, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Sapa Salah Seleh

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (17/11/2017). Esai ini karya Tito Setyo Budi, esais, sastrawan, dan budayawan yang tinggal di Sragen. Alamat e-mail penulis adalah titoesbudi@yahoo.com Solopos.com, SOLO–Ada pepatah tua dalam khazanah budaya Jawa, yaitu sapa salah seleh. Artinya,…