Senin, 20 September 2010 20:37 WIB Sragen Share :

Potensi pertanian ratusan hektar WKO lahan hilang

Sragen–Potensi ratusan hektar lahan pertanian yang biasanya ditanami warga saat air Waduk Kedung Ombo (WKO) surut, hilang. Warga tak bisa memanfaatkan lahan karena selalu tergenang sejak musim hujan awal tahun 2010.

Kepala Desa (Kades) Pendem, Saidi Rosit, mengungkapkan sejumlah warga yang tinggal berdekatan dengan WKO biasa memanfaatkan lahan ketika air surut saat kemarau. Kini hal itu tak dapat dilakukan akibat permukaan air selalu tinggi.

“Kalau air surut, jagung atau kacang tanah ditanam. Kalau penuh terus seperti ini, ya tidak bisa,” ujar Saidi ditemui <I>Espos<I> di Pendem, Senin (20/9).
Lahan yang biasa ditanami palawija saat air waduk surut mencapai 200 hektar.

Kades Soko, Kardiyo, menyatakan hal senada. Dia menyebutkan sekitar 18 hektar lahan di tepi WKO yang biasa ditanami saat surut kini terendam air. Pemilik lahan saat ini terpaksa beralih menjadi pencari ikan karena fenomena WKO.

tsa

lowongan pekerjaan
sales, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Sapa Salah Seleh

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (17/11/2017). Esai ini karya Tito Setyo Budi, esais, sastrawan, dan budayawan yang tinggal di Sragen. Alamat e-mail penulis adalah titoesbudi@yahoo.com Solopos.com, SOLO–Ada pepatah tua dalam khazanah budaya Jawa, yaitu sapa salah seleh. Artinya,…