Senin, 20 September 2010 20:26 WIB News Share :

Haposan Hutagalung
Kita diperas dan dibohongi Susno

Jakarta — Terdakwa kasus mafia hukum Haposan Hutagalung membantah dakwaan menyuap Kabareskrim Susno Duaji. Dia balik menuding Susno memeras dirinya dalam proses hukum kasus PT Salma Arwana Lestari (SAL).

Tudingan ini disampaikannya usai mengikuti sidang dengan agenda pembacaan dakwaan oleh jaksa penuntut. Sidang berlangsung di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jl Ampera Raya, Senin (20/9).

“Kalau menyangkut PT SAL, kita selaku pelapor tidak berniat kasih apapun ke Pak Susno. Tapi dia yang meras. Kita diperas dan dibohongi. Kita tidak punya inisiatif kasih uang sepeser pun,” kata Haposan.

Haposan dijerat pasal berlapis dengan dakwaan primer pasal 21, pasal 5 ayat (1) huruf b, pasal 5 ayat (1) huruf a. Dia dinyatakan terbukti memberikan sejumlah uang kepada penyidik Polri Komisaris Arafat Enanie dalam kasus Gayus Halomoan P Tambunan dan Komisaris Jenderal Susno Duadji dalam kasus PT SAL.

Terkait perkara PT SAL, di dalam dakwaannya jaksa menyebut Haposan menilai perkara yang tengah di periksa Mabes Polri berjalan lambat. “Terdakwa bermaksud mempercepat penanganan perkara yang dilaporkan tersebut,” kata Jaksa Penuntut Umum (JPU) Muhamad Sumartono dalam pembacaan dakwaannya.

Namun, Sumartono melanjutkan, karena merasa tidak dekat dengan Susno Duadji yang membawahi penyidikan, terdakwa menghubungi Syahril Djohan. Duit suap yang digelontorkan Haposan kepada Susno sebesar Rp 500 juta dan diserahkan oleh Syahril Djohan di kediaman Susno.

“Terdakwa mengatakan kepada Syahril Djohan akan memberikan komisi 15 persen dari success fee pengacara yang akan diperoleh dari klien yaitu Mr Ho Kian Huat,” urai Sumartono.

dtc/tya

Lowongan Pekerjaan
OPERATOR CETAK PT Solo Grafika Utama, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Generasi Milenial dan Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (14/11/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Baru-baru ini lembaga think tank yang bermarkas di Tanah Abang, Jakarta, Centre for…