Senin, 6 September 2010 11:45 WIB Internasional Share :

Serangan bom bunuh diri di Pakistan, 53 orang tewas

Islamabad–Seorang pembom bunuh diri beraksi di sebuah kerumunan kaum muslim Syiah di Pakistan. Akibatnya, 53 orang yang berada di lokasi tewas seketika.

Seperti dikutip dari AFP, Minggu (5/9), peristiwa itu terjadi di barat daya Kota Quetta. Saat bom meledak, kurang lebih 450 pengikut Syiah ada dalam kerumunan tersebut.

Mereka, yang sebagian memegang senjata, langsung menembakkannya ke udara. Sedangkan yang lain terlihat tiarap, panik dan kocar-kacir.

“Menurut laporan yang dikumpulkan dari rumah sakit, 53 orang tewas dan 197 terluka,” kata Sardar Khan, petugas Kepolisian setempat.

Serangan terbaru ini muncul hanya setelah beberapa hari tiga pembom bunuh diri meledakkan bom yang dibawanya dan menewaskan 31 orang. Pihak Taliban mengklaim diri berada di balik serangan mematikan tersebut.

Amerika Serikat (AS) bereaksi dan mengutuk terjadinya insiden tersebut. “Serangan itu menargetkan warga sipil tak berdosa selama bulan suci Ramadan. Pakistan juga sedang mengalami masa sulit untuk pulih dari banjir yang mengerikan,” kata Gedung Putih.

Muslim Syiah adalah minoritas di Pakistan. Jumlahnya diperkirakan hanya 1/5 dari jumlah 160 juta jiwa penduduk negara itu. Selebihnya adalah kaum Sunni.

dtc/tiw

lowongan pekerjaan
induktorindo, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Sapa Salah Seleh

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (17/11/2017). Esai ini karya Tito Setyo Budi, esais, sastrawan, dan budayawan yang tinggal di Sragen. Alamat e-mail penulis adalah titoesbudi@yahoo.com Solopos.com, SOLO–Ada pepatah tua dalam khazanah budaya Jawa, yaitu sapa salah seleh. Artinya,…