Senin, 6 September 2010 20:53 WIB News Share :

Perampok bersenjata api gasak uang Rp 180 juta

Semarang–Kawanan perampok bersenjata api menggasak uang tunai ratusan juta rupiah dari sebuah toko kelontong “Jaya” yang terletak di Jalan Majapahit Nomor 472 Semarang, Senin (6/9).

Menurut pemilik toko The Sioe Hwee (76) yang terlihat masih terkejut, perampokan tersebut terjadi kira-kira pukul 11.30 WIB saat hujan deras.

“Saat berada di dalam toko, tiba-tiba masuk empat orang yang masing-masing membawa senjata api jenis pistol yang langsung menodongkan ke arah saya dan sejumlah karyawan,” katanya saat dimintai keterangan polisi.

Korban yang ditodong senjata api tidak bisa berbuat apa-apa saat salah seorang perampok mengambil uang tunai ratusan juta rupiah yang disimpan di laci meja kasir dan kotak penyimpanan, sedangkan perampok lainnya menggiring seluruh karyawan masuk ke sebuah ruangan di dalam toko.

Setelah berhasil mengambil uang tunai dengan jumlah sebesar Rp180 juta, perampok segera meninggalkan toko dengan mengendarai dua sepeda motor yang tidak diketahui jenis maupun nomor polisinya.

Saat hendak keluar toko, perampok sempat memukul kepala seorang petugas parkir bernama Dono (25), warga Jalan Pedurungan Lor Semarang, yang ada di depan toko dengan menggunakan pistol hingga menderita luka.

Selain menggunakan senjata api, para perampok juga memakai helm dan jaket hitam serta mengenakan penutup wajah saat melakukan aksinya.

Korban mengatakan, uang tunai ratusan juta rupiah yang diambil para perampok tersebut sebenarnya akan disetorkan ke bank oleh salah seorang karyawan toko bernama Kasron,26.

“Uang yang akan disetorkan ke bank berjumlah Rp160 juta, sedangkan uang Rp20 juta merupakan uang hasil penjualan berbagai kebutuhan pokok,” ujarnya.

Anggota Reserse Kriminal Kepolisian Resor Kota Besar Semarang dan Kepolisian Sektor Pedurungan langsung mendatangi lokasi perampokan untuk melakukan penyelidikan dan olah tempat kejadian perkara (TKP).

Sebagai bahan penyelidikan, polisi mengambil hasil rekaman kamera pengintai yang berada di toko pada saat terjadi perampokandan juga meminta keterangan dari beberapa saksi termasuk pemilik dan karyawan toko.

Kapolsek Pedurungan Kompol Hendro yang mendatangi TKP mengatakan kasus perampokan bersenjata api dengan kerugiana ratusan juta rupiah sedang dalam penanganan kepolisian.

“Kasus perampokan ini masih dalam penyelidikan intensif. Kami akan memeriksa alat bukti yang ditemukan di TKP dan meminta keterangan saksi untuk dijadikan bahan penyelidikan lebih lanjut,” katanya.

Pihaknya belum dapat memastikan apakah senjata api yang digunakan para perampok itu mainan atau bukan.

Dari hasil penyelidikan sementara di TKP dan keterangan beberapa saksi, kawanan perampok diduga telah mengetahui keadaan toko dan tempat penyimpanan uang.

Ant/tya

lowongan pekerjaan
garment, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Generasi Milenial dan Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (14/11/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Baru-baru ini lembaga think tank yang bermarkas di Tanah Abang, Jakarta, Centre for…