Senin, 6 September 2010 10:13 WIB News Share :

Longsor di Malang, 195 KK terisolir

Malang–Tanah longsor memutus jalan akses Desa Kedungbanteng dengan Desa Tambakrejo, Kecamatan Sumbermanjing Wetan, Kabupaten Malang. Akibatnya, 195 kepala keluarga (KK) terisolir.

Dari data yang dihimpun, ada tiga titik longsor di sepanjang jalur tersebut. Masing titik-titik tanah ambrol sepanjang 200 meter. Tiga titik itu mempunyai jarak sekitar 3 meter.

“Longor ada tiga titik, masing titik sepanjang 200 meter. Longsor ini terjadi karena hujan terus mengguyur sejak dini hari kemarin,” kata Sekretaris Desa Tambakrejo, Febriana Kristanti, saat dihubungi melalui telepon genggamnya, Senin (6/9).

Sampai kini, lanjut Febriana, jalur yang menghubungkan Pantai Sendangbiru dengan Kota  Malang ini belum dapat dilalui.

Ratusan warganya pun terisolir di tempat tinggal mereka. Karena tidak dapat melalui jalan selebar 5 meter itu. “Sejak pagi kami berdiam diri di rumah, karena warga yang mau menuju desa sebelah tidak bisa,” terangnya.

Upaya untuk memperbaiki jalan agar dapat digunakan kembali, pihaknya telah meminta bantuan alat berat guna menyisihkan longsoran tanah yang memutus badan jalan.

Namun hingga kini alat berat tersebut belum kunjung datang. “Kami telah minta alat berat kepada Pemkab, tapi belum juga datang,” tegasnya.

dtc/tiw

lowongan pekerjaan
SOCIAL KITCHEN, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…