Kamis, 2 September 2010 14:30 WIB News Share :

Kapolri
Korban insiden Buol 7 orang tewas

Jakarta –– Polri terus berupaya meredakan aksi massa di Buol, Sulawesi Tengah. Tim yang dipimpin Wakapolri Komjen Pol Yusuf Manggabarani telah diturunkan ke lokasi. Polri juga merangkul Komnas HAM dan Komisi III untuk melakukan penyelidikan.

“Jatuh korban 7 orang,” kata Kapolri Jenderal Pol Bambang Hendarso Danuri di Istana Kepresidenan, Jl Medan Merdeka Utara, Jakarta, Kamis (2/9).

Dia menjelaskan, insiden itu diawali dari peristiwa tabrak lari atas anggota kepolisian dalam suatu razia kendaraan. Penabrak yang bernama Kashmir kemudian tertangkap dan ditahan. Hingga kemudian Kashmir ditemukan meninggal dunia di tahanan.

“Di dalam tahanan yang bersangkutan bunuh diri. Kalau benar bunuh diri tentu kita akan jelaskan ke publik,” terangnya.

Namun, kalau kemudian ada kejanggalan dalam meninggalnya Kashmir, Polri siap melakukan penyelidikan. “Ya itu yang sedang kita selidiki di sana. Tim Propam juga sudah berada di lokasi,” imbuhnya.

Mengenai kejadian tewasnya warga, lanjut BHD, pihak kepolisian sudah memberikan tembakan peringatan, namun warga tidak juga menggubrisnya.

“Tembakan peringatan dari petugas tidak dihiraukan. Hingga jatuh korban 7 orang. Kepada masyarakat kita imbau agar jangan ada kekerasan,” tutupnya.

dtc/tya

Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…