Selasa, 31 Agustus 2010 20:32 WIB News Share :

Bilang "Amin" terlalu panjang, anak-anak dinasehati Quraish Shihab

Jakarta–Anak-anak memang memiliki ulahnya sendiri, entah jenaka atau bahkan menjengkelkan. Termasuk sebagian besar dari 3.400 anak yatim dan kaum dhuafa yang berbuka puasa bersama Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Hal ini terjadi saat ahli tafsir itu membacakan doa untuk mengakhiri ceramahnya, dalam buka puasa bersama oleh BRI di JCC, Senayan, Jakarta, Selasa (31/8).

“Ya Allah, luruskanlah kehidupan beragama kami karena itulah pegangan kami,” tutur Quraish saat berdoa di podium.

“Amiiiiiinnnnnnnnnnnnnn,” sahut anak-anak dengan keras dan panjang.

Ulah anak-anak yang spontan itu pun ditegur Quraish.

“Bukan begitu caranya mengaminkan,” tutur Quraish kalem.

Para pengasuh dan pendamping anak-anak itu pun spontan bereaksi mengeluarkan suara, “ssttt…” sambil menaruh telunjuk mereka di depan mulut, mengisyaratkan agar diam saja.

“Anda harus meminta perlahan-lahan, dengan hati, tidak dengan suara keras. Tuhan tidak tuli,” nasihat Quraish.

Lantas Quraish pun melanjutkan doanya. Diikuti juga dengan SBY, Ibu Ani dan beserta jajaran Menteri Kabinet Indonesia Bersatu (KIB) II seperti Menkokesra Agung Laksono dan Menteri BUMN Mustafa Abubakar yang duduk lesehan di atas panggung.

Sebelumnya Quraish memberikan ceramah tentang pentingnya memiliki rasa bagi manusia, terutama dalam kehidupan beragama dan bermasyarakat.

dtc/tya

lowongan pekerjaan
Fila Djaya Plasindo, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Bersenang-Senang

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (13/11/2017). Esai ini karya Sholahuddin, Manajer Penelitian dan Pengembangan Harian Solopos. Alamat e-mail penulis adalah sholahuddin@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Belakangan ini terjadi perubahan secara radikal pada lanskap ekonomi dan bisnis di Indonesia. Sektor bisnis konvensional…