Minggu, 29 Agustus 2010 11:26 WIB News Share :

Belasan ABK Indonesia bakar-bakar di Rutan imigrasi Australia

Sydney–Sekelompok anak buah kapal (ABK) Indonesia menggelar protes atas penahanan mereka di rumah tahanan Imigrasi di Australia. Mereka membakar matras dan kertas serta naik ke atap rumah tahanan (Rutan).

Peristiwa ini teradi di Pusat Tahanan Imigrasi Darwin di Australia bagian utara pukul 4 pagi, dimulai saat dua orang naik ke pohon dan menolak turun.

Beberapa orang dari 97 ABK yang ditahan di Rutan itu turut bergabung, membakar matras dan berteriak-teriak. Para petugas lantas memanggil polisi dan petugas pemadam kebakaran. Demikian keterangan jubir Imigrasi seperti dilansir AFP, Minggu (29/8).

Australian Broadcasting Corporation (ABC) melaporkan belasan orang mengenakan penutup wajah, mencoreng-coreng wajahnya serta membawa tongkat panjang, naik ke atap bangunan dan melarang siapa pun yang naik untuk bergabung dengan mereka.

“Aksi protes telah terjadi dan sedang dilakukan penertiban di rumah tahanan untuk ABK Indonesia,” ujar jubir Imigrasi pada AFP.

“Mereka punya alasan sendiri namun mereka menyatakan kekecewaan karena ditahan,” ujarnya.

Departemen Imigrasi mengatakan, ada 97 awak Indonesia ditahan di Rutan itu dan sejumlah orang dari mereka terlibat dalam aksi protes itu.

Tidak ada pencari suaka terlibat dalam insiden ini, hanya terbatas pada awak Indonesia yang akan menghadapi tuntutan penyelundupan manusia.

Pusat tahanan bagi manusia perahu dan pencari suaka pada umumnya dipusatkan di Pulau Chrismas di Samudera Hindia. Namun peningkatan jumlah kedatangan manusia perahu memaksa pemerintah Australia membuka lagi rumah tahanan di daratan.

dtc/ tiw

Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…