Sabtu, 28 Agustus 2010 16:58 WIB News Share :

Andi Arief
SBY serius tangani WNI

Jakarta–Tudingan bahwa Presiden SBY tidak serius menangani nasib para  TKI yang terancam hukuman mati di Malaysia dinilai tak berdasar.

Sebagai Presiden, SBY sangat peduli nasib WNI di luar negeri.

“Di tahun 2005, Presiden SBY sukses melakukan diplomasi memperjuangkan nasib TKI bernama Suhaidi bin Asnawi dari hukuman mati,” kata Staf Khusus Presiden bidang Bencana dan Bantuan Sosial, Andi Arief, kepada detikcom, Sabtu (28/8).

Menurut Andi, sikap yang sama juga akan dilakukan SBY terkait 3 TKI yang kini terancam hukuman mati di negeri jiran itu.

SBY telah menginstruksikan Kemlu, dan Menakertrans memfasilitasi pertemuan dan keberangkatan pihak keluarga tiga TKI itu.

“SBY  juga membentuk tim yang kuat dan serius. Perlindungan WNI mutlak harus dilakukan,” tegas Andi.

Diakui Andi, perlu adanya peningkatan komunikasi dengan KBRI di Malaysia. Hal tersebut penting, khususnya mengenai kepastian jumlah TKI yang memiliki persoalan hukum serius di negera tersebut.

“Ini soal serius untuk didalami. Satu WNI saja sangat berharga, apa lagi mencapai ratusan.  KBRI di lain negara juga diharapkan untuk melakukan hal yang serupa,” tutur Andi.

dtc/nad

LOKER SOLO
Siapa Mau Kerja di Dealer ASTRA, Cek Syaratnya di Sini, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Murid Kencing Berlari, Guru (Honorer) Mati Seorang Diri

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (5/2/2018). Esai ini karya Lardianto Budhi, guru Pendidikan Seni dan Budaya di SMAN 1 Slogohimo, Kabupaten Wonogiri, Provinsi Jawa Tengah. Alamat e-mail penulis adalah s.p.pandamdriyo@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Bambang Ekalaya atau sering disebut Palgunadi adalah…