Minggu, 22 Agustus 2010 15:57 WIB Wonogiri Share :

Isak tangis sang anak iringi kepergian Kopda Santoso

Wonogiri (Espos)--Peti mati berselubung kain putih berkerut-kerut itu perlahan-lahan diturunkan ke liang lahat, hanya sesaat setelah bunyi senapan membahana di langit siang yang cerah Minggu (22/8). Sebelumnya, sebuah bendera merah putih menutupi peti yang di dalamnya terbaring seorang anggota Grup-2 Kopassus Kandang Menjangan, Kartasura, Kopral Dua (Kopda) Santoso.

Disaksikan rekan-rekan sejawatnya, keluarga dan kerabatnya, prajurit berusia 33 tahun itu beristirahat dengan tenang di “rumah masa depannya” di Pemakaman Umum Dusun Keblokan, Desa Sendangijo, Selogiri. Di antara kerumunan sanak keluarga dan pelayat, dalam gendongan seorang perempuan, seorang anak laki-laki tak hentinya menangis dan merengek.

Selama prosesi pemakaman itu, anak berusia empat tahun itu tak pernah melepaskan pandangannya dari peti berwarna putih itu. Beberapa kali ia mengucap, “Ingin lihat Bapak, ingin lihat Bapak..” Namun, sang nenek yang berdiri di sebelahnya menahannya.

Bahkan sebelum jenazah Santoso dibawa ke luar rumah duka di wilayah RT 1/RW VIII Keblokan, Sendangijo, Selogiri, anak bernama Afiq Musaid yang masih duduk di bangku TK itu terus bertanya-tanya, “Bapak mau dibawa kemana?” Anak itu rupanya masih bingung dan belum paham bahwa ayahnya sudah pergi meninggalkan dirinya dan dunia ini.

Kopda Santoso diduga menjadi korban pembunuhan berantai seorang dukun pijat di Kragilan, Kartasura, Sukoharjo. Seluruh anggota keluarga termasuk isterinya, Fatmarini dan ayah kandungnya, Sadiman, tidak menyangka korban dibunuh oleh orang yang mestinya diharapkan bisa membebaskannya dari penyakit ambien.


shs

lowongan pekerjaan
induktorindo, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Generasi Milenial dan Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (14/11/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Baru-baru ini lembaga think tank yang bermarkas di Tanah Abang, Jakarta, Centre for…