Sabtu, 21 Agustus 2010 16:53 WIB Internasional Share :

Mubarak terima undangan Obama

Kairo–Presiden Mesir Hosni Mubarak telah menerima undangan dari pemerintah Amerika Serikat (AS) untuk menghadiri dimulainya pembicaraan langsung antara Palestina dan Israel.

Pembicaraan langsung itu bertujuan untuk mencapai perjanjian damai Palestina-Israel dalam waktu 12 bulan.

Menteri Luar Negeri (Menlu) AS, Hillary Clinton seperti dilansir kantor berita Reuters, Sabtu (21/8) mengatakan, Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu dan Presiden Palestina Mahmoud Abbas akan bertemu Presiden AS Barack Obama pada 1 September mendatang. Negosiasi langsung antara Palestina dan Israel akan dimulai keesokan harinya.

Mubarak dan Raja Yordania Abdullah juga akan diundang dalam pertemuan bersejarah itu. Jika terlaksana, pertemuan itu akan menjadi negosiasi langsung pertama antara Israel dan Palestina dalam kurun waktu 20 bulan.

Mubarak menyambut pengumuman dimulainya kembali perundingan langsung Palestina-Israel.

Mubarak juga “mengkonfirmasi penerimaannya atas undangan dari Presiden Obama untuk berpartisipasi dalam peluncuran negosiasi langsung pada awal bulan depan di Washington,” demikian diberitakan harian pemerintah Mesir, al-Ahram.

dtc/nad

lowongan pekerjaan
CV.Indra Daya Sakti, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…