Rabu, 18 Agustus 2010 19:40 WIB News Share :

Rieke
Pegawai kontrak & outsourcing harus dapat THR

Jakarta--Menjelang datangnya Idul Fitri, semua pekerja pasti menunggu Tunjangan Hari Raya (THR). Namun sayang, sebagian pekerja tidak mendapat THR karena status kontrak atau outsourcing.

Padahal idealnya THR bisa diberikan tanpa memandang status.

“Pekerja tetap maupun yang tidak tetap, kontrak, outsourcing, harian, lepas, dll, berhak atas THR keagamaan sesuai masa kerja, tanpa diskriminasi,” kata anggota Komisi IX DPR, Rieke Dyah Pitaloka dalam rilis, Rabu (18/8).

Rieke mendukung pernyataan Menakertrans Muhaimin Iskandar yang meminta setiap perusahan membayar THR paling lambat H-7 Lebaran. Namun seringkali terjadi penyelewengan.

“Mendesak pemerintah khususnya presiden untuk membentuk satgas THR. Tugas satgas tersebut mengawasi, menangani, dan menyelesaikan masalah THR secara efektif,” ujar pemeran Oneng di serial komedi Bajaj Bajuri ini.

Rieke juga meminta agar Kemenakertrans tidak lepas tangan soal permasalahan THR. Pengusaha yang membandel harus diberikan sanksi dengan menggandeng kepolisian.

“Pelanggaran THR bisa dijerat dengan pasal pidana umum. Seperti kasus PT UD Terang Suara Surabaya, tahun 2009 yang ditangani oleh Polda Jawa Timur, menggunakan KUHP, pasal 374 tentang penggelapan,” tutupnya.

dtc/nad

lowongan pekerjaan
, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

Universitas Prasetiya Mulya Tawarkan Program Pendidikan Ini ke Semarang

Universitas Prasetiya Mulya menawarkan program pendidikan yang sarat dengan entreprenurship atau kewirausahaan kepada warga Semarang. Solopos.com, SEMARANG — Universitas Prasetiya Mulya, Senin (16/10/2017), menggelar media launcheon di Kota Semarang, Jawa Tengah. Program pendidikan yang pekat dengan entreprenurship atau kewirausahaan pun…