Jumat, 13 Agustus 2010 19:45 WIB Klaten Share :

Pedagang yang suntik daging ayam capai 20-25%

Klaten (Espos)–Unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD) Rumah Pemotongan Hewan (RPH) mensinyalir jumlah pedahang yang sengaja melakukan praktik penyuntikan daging ayam mencapai 20-25% dari jumlah semua pedagang ayam di masing-masing pasar.

Demikian disampaikan Kepala RPH, Triyanto saat dihubungi Espos, Jumat (13/8), via telepon.

Berdasarkan informasi yang dihimpun Espos, Jumat (13/8), daging ayam suntik tersebut sudah beredar di sejumlah pasar seperti Wedi, Srago dan Klaten. Para pedagang mengaku menjual daging ayam suntikan tersebut lebih murah dari harga daging ayam normal.

Daging ayam suntik kembali beredar di sejumlah pasar di Klaten menjelang Hari Raya Lebaran. Daging ayam tersebut sengaja disuntik oleh pedagang menggunakan air guna menambah berat saat ditimbang.

“Tadi (kemarin-red) pagi kami menerjunkan tim ke lokasi untuk memberikan peringatan kepada para pedagang agar tidak menjualnya kembali. Apabila mereka masih nekat menjualnya di kemudian hari, kami tidak segan-segan mengambil semua dagingnya untuk dimusnahkan,” tegas Triyanto.

Salah seorang pedagang ayam di Pasar Wedi, SM, 40, saat ditemui Espos mengatakan, kalau daging normal harganya Rp 24.000/kg sedangkan kalau daging basah/suntik harganya Rp 22.000/kg

IM, 38, salah seorang pedagang lainnya mengaku biasa menjual 30-35 kg daging ayam/hari. Bersama suaminya di rumah, IM mengaku sengaja memasukkan cairan ke dalam daging ayam guna menambah beratnya saat ditimbang.

“Tidak semua daging, hanya beberapa ekor saja yang kami suntik,” papar IM.

mkd

lowongan pekerjaan
PT. JATIM BROMO STEEL, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…