13jam-4
Jumat, 13 Agustus 2010 14:56 WIB News Share :

Din sambut baik usulan pergeseran GMT ke Mekah

Jakarta--Hasrat pemerintah Arab Saudi untuk memindahkan pusat waktu dunia ke Mekah mendapatkan reaksi positif dari tokoh muslim Indonesia. Ketua Umum PP Muhammadiyah Din Syamsuddin salah satunya.

“Saya kira itu ide baik, boleh-boleh saja kalau mau dibuat seperti,” kata Din di Gedung Pusat Dakwah Muhammadiyah, Jl Cikini Raya, Jakarta Pusat, Jumat (13/8).

Namun Din menegaskan, perlu ada kesepakatan dari sejumlah pihak tentang pergeseran pusat waktu dunia ini. Termasuk negara di belahan dunia lain yang mengikuti acuan GMT.

Sementara untuk sikap pemerintah Indonesia, perlu ada pertemuan khusus untuk membicarakan hal ini. “Nanti bersama pemerintah dibicarakan lagi,” tutupnya.

Seperti diketahui, pemerintah Arab Saudi sedang merampungkan proyek ambisius untuk menggeser Greenwich Mean Time (GMT) sebagai pusat waktu dunia. Sebuah menara jam raksasa yang lima kali lebih besar dari Big Ben di London sedang dibangun di kota Mekah.

Bagi Arab Saudi, Mekah dianggap lebih tepat sebagai episentrum dunia. Kota suci umat muslim tersebut diklaim sebagai wilayah tanpa kekuatan magnetik oleh peneliti Mesir seperti Abdel-Baset al-Sayyed. Artinya, jarum kompas tidak bergerak saat di Mekah.

“Itulah mengapa ketika seseorang berpergian ke Mekah atau tinggal di sana, mereka tinggal lebih lama dan lebih sehat karena hidupnya lebih sedikit dipengaruhi oleh gravitasi,” jelas al-Sayyed.

dtc/nad

lowongan kerja
lowongan kerja GRAINS & DOUGH RESTAURANT, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

senin 5 juni

Kolom

GAGASAN
Pancasila Harus Satu Kesatuan

Gagasan ini dimuat Solopos edisi Senin (12/6/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro yang bekerja sebagai editor buku di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com Solopos.com, SOLO–Jika dibandingkan beberapa tahun lalu, tampaknya kedudukan Pancasila pada tahun ini berada di…