Kamis, 12 Agustus 2010 22:09 WIB Solo Share :

Pokja jangan terus ditekan dan disalahkan

Solo (Espos)--Walikota Solo, Joko Widodo (Jokowi) berharap masalah dana bantuan relokasi warga bantaran Bengawan Solo bisa diselesaikan dengan cara yang baik. Yaitu dengan diluruskan dan diberitahu yang benar itu bagaimana.

Jokowi menghendaki kelompok kerja (Pokja) jangan terus ditekan dan disalahkan.

Demikian disampaikan Jokowi ketika dimintai tanggapan terkait pemanggilan Pokja & Tim Penanggulangan Banjir oleh Dewan untuk mengklarifikasikan masalah dana bantuan tersebut.

“Pokja itu kan dipilih oleh masyarakat sendiri, dan terdiri dari rakyat kecil yang tidak menguasai tentang penyusunan SPj dan sebagainya. Berbeda dengan pejabat yang tugasnya salah satunya menyusun SPj. Jadi seharusnya bisa dimaklumi apabila dalam pembuatan SPj oleh Pokja tersebut, ada kesalahan-kesalahan kecil. Untuk itu penyelesaiannya lebih baik dengan cara yang baik, yakni dengan diluruskan dan diberitahu yang benar itu yang bagaimana, jangan terus ditekan dan disalahkan,” kata Jokowi.

Orang nomor satu di Kota Solo itu menanggapi santai tudingan bahwa dirinya tidak serius dalam menangani persoalan temuan DPRD tentang adanya indikasi penyimpangan dana bantuan relokasi warga bantaran Bengawan Solo.

Sebab menurut Jokowi, dalam hal itu sudah ada menjadi tanggung jawab pihak-pihak yang telah ditunjuk untuk menangani persoalan itu.

“Dana itu kan berasal dari dana hibah Pemkot, yang pelaksanaannya sudah diserahkan kepada Pokja (kelompok kerja-red) yang sudah dibentuk, termasuk juga ada tim relokasi yang tugasnya melakukan pengawasan,” ujar Jokowi.

sry

lowongan pekerjaan
Toko Cat Warna Abadi (WAWAWA), informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Bersenang-Senang

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (13/11/2017). Esai ini karya Sholahuddin, Manajer Penelitian dan Pengembangan Harian Solopos. Alamat e-mail penulis adalah sholahuddin@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Belakangan ini terjadi perubahan secara radikal pada lanskap ekonomi dan bisnis di Indonesia. Sektor bisnis konvensional…