Kamis, 12 Agustus 2010 15:53 WIB Karanganyar Share :

2010, kasus keracunan makanan meningkat

Karanganyar (Espos)–Kasus keracunan makanan selama delapan bulan pertama tahun 2010 mengalami peningkatan di Kabupaten Karanganyar. Sampai dengan awal Agustus lalu, tercatat tiga kasus keracunan makanan dengan korban sekitar 80-an orang.

Kepala Bidang Pemberantasan Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL) Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Karanganyar, Fatkhul Munir, kepada wartawan menjelaskan ketiga kasus itu masing-masing di Kecamatan Jenawi, Jaten, serta Tasikmadu. Kejadian terakhir diketahui berlangsung di Desa Ngijo, Tasikmadu, akhir pekan lalu, dengan korban sebanyak 43 orang.

“Untuk yang Ngijo, dari korban 43 orang, sempat ada beberapa yang harus dirawat di RSUD dr Kartini dan PKU Muhammadiyah, namun saat ini semua telah kembali sehat. Terakhir hari Selasa (10/8), semua pasien boleh pulang,” terangnya ditemui di ruang kerjanya Kamis (12/8).

Fatkhul Munir mengatakan, peristiwa keracunan di Desa Ngijo terjadi pada Sabtu (7/8) lalu, berawal dari pesta hajatan di rumah salah seorang warga. Para korban mulai mengalami gejala keracunan petang harinya sekitar pukul 19.00 WIB. Menurutnya, kejadian serupa sebelumnya berlangsung di Desa Brujul Kecamatan Jaten, Maret lalu, dengan korban sebanyak 36 orang.

Dikemukakan, dengan adanya tiga kasus tersebut, angka atau kasus keracunan makanan tahun 2010 mengindikasikan  adanya peningkatan. “Sampai dengan bulan Agustus sudah ada tiga kasus keracunan, jadi memang ada gejala atau indikasi peningkatan. Terutama dari sisi korban yang semakin banyak,” ujarnya.

try

lowongan pekerjaan
Juara Karakter Indonesia, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…