Rabu, 11 Agustus 2010 08:37 WIB Internasional Share :

Korban tewas longsor di China mencapai 702 Orang

Zhouqu–Korban bencana tanah longsor terburuk dalam satu dekade terakhir di China terus bertambah. Pemerintah setempat melaporkan, korban tewas akibat bencana ini bertambah hingga 702 orang. Sedangkan sekitar 1.000-an orang masih dinyatakan hilang.

Demikian seperti dilansir AFP, Rabu (11/8). Sebelumnya, pada Selasa (10/8), korban tewas mencapai 337 orang dan 1.148 orang dinyatakan hilang.

Namun, Direktur Departemen Urusan Sipil Provinsi Gansu, Tian Baozhong, menyebutkan jumlah korban tewas lebih dari 700 orang. Sedangkan jumlah korban hilang berkurang menjadi 1.042 orang.

Bencana longsor ini sedikitnya telah menutupi tiga desa dengan lautan lumpur dan bebatuan. Longsor yang dipicu oleh hujan deras pada Sabtu (7/8) lalu ini, terjadi di sebuah wilayah terpencil di Provinsi Gansu, China bagian barat laut.

Baru-baru ini seorang pria berusia 52 tahun berhasil dikeluarkan hidup-hidup dari reruntuhan gedung apartemen setelah lebih dari 50 jam terkubur.

Atas bencana ini, Perdana Menteri China Wen Jiabao mendesak ribuan petugas penyelamat di Zhouqu untuk bergegas. Namun, Wen juga mengakui bahwa tugas itu tidaklah mudah.

“Kita sepenuhnya harus menyadari kesulitan tugas pencarian dan penyelamatan ini. Kalian harus berpacu dengan waktu dan tidak membuat sia-sia usaha penyelamatan nyawa,” tutur PM Wen seperti dikutip oleh Xinhua.

Lebih dari 7 ribu tentara dan tim penyelamat bekerja sepanjang waktu di Zhouqu, di mana rumah-rumah hancur dan terkubur lumpur setinggi 2 meter.

dtc/rif

lowongan pekerjaan
PT. Astra International Tbk-isuzu, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Urgensi Mendesain Ulang Prolegnas

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (14/2/2018). Esai ini karya Isharyanto, dosen Hukum Tata Negara di Universita Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah isharyantoisharyanto8@gmail.com.  Solopos.com, SOLO–Sidang paripurna DPR di ujung 2017 lalu dibuka dengan laporan 50 rancangan undang-undang (RUU)…