Sabtu, 7 Agustus 2010 19:57 WIB News Share :

Tabung elpiji 12 Kg meledak, 1 warga Kulonprogo luka parah

Yogyakarta–Ledakan tabung gas elpiji 12 kg terjadi di Kabupaten Kulonogoro, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Akibat peristiwa itu, satu orang warga Kecamatan Nanggulan luka parah dan dapur sebuah masjid hancur.

Peristiwa itu terjadi di Dusun Boto, Desa Kembang, Kecamatan Nanggulan Kulonprogo, atau sekitar 16 km arah barat Kota Yogyakarta, Sabtu (7/8). Korban ledakan bernama Suradiyo alias Godhek, 50, penjaga Masjid Al Ashri.

Suradiyo mengalami luka bakar di bagian muka, tangan, kaki dan punggung. Saat ini korban masih menjalani perawatan di RSUD Wates.

Peristiwa naas itu terjadi diduga akibat korban mematikan tombol kompor gas. Dan ketika korban hendak mematikan kompor terjadi percikan api sehingga tabung meledak.

Kapolsek Nanggulan, AKP Salim, mengungkapkan sebelum kejadian seorang warga,  Ny Sartini mencium bau gas elpiji yang menyengat keluar di dapur masjid, Saat itu Sartini hendak mengantarkan anaknya ke Taman Kanak-kanak di seberang masjid. Sartini kemudian memberitahu korban yang menjadi penjaga masjid.

“Namun saat mau dimatikan dengan memutar tombol di kompor ada percikan api dan langsung meledak,” ungkap Salim.

Salim menambahkan, pihaknya sudah mengamankan barang bukti berupa tabung gas 12 kg, selang, regulator dan kompor. Petugas juga sudah mengumpulkan keterangan dari bebarapa orang saksi mata sekitar lokasi kejadian.

“Ada kemungkinan korban lupa mematikan kompor saat digunakan di pagi hari,” tutur Salim.

dtc/rif

Distributor Simas & Bimoli, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

Kolom

GAGASAN
Jangka Kamardikan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (15/8/2017), karya Bandung Mawardi dari Bilik Literasi. Alamat e-mail bandungmawardi@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Setahun setelah peristiwa bersejarah, proklamasi kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945, terbit buku berjudul Djangka Djajabaja Sempoerna dengan Peristiwa Indonesia Merdeka garapan…