Sabtu, 7 Agustus 2010 12:19 WIB Hukum Share :

Polisi tangkap pembunuh mahasiswa di Surabaya

Surabaya— Kepolisian sektor Rungkut berhasil menangkap pelaku pembunuhan yang dilakukan terhadap mahasiswa Universitas Pembangunan Nasional (UPN), Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (7/8).

Kapolsek Rungkut, Ajun Komisaris Polisi Naufil Hartono menegaskan, pihaknya langsung bergerak cepat setelah mendengar kabar pembunuhan yang terjadi di wilayahnya.

“Setelah kami melakukan penyelidikan, syukurlah pelaku berhasil kami amankan dan sekarang sedang kami lakukan pemeriksaan di Markas Polsek Rungkut,” ujar Naufil.

Hanya saja, polisi belum mengetahui motif yang dilakukan pelaku. Pasalnya, sampai sekarang masih dilakukan penyidikan dan memintai keterangan pelaku.

“Motifnya masih kami dalami, nanti kalau sudah melalui pemeriksaan, baru akan jelas semuanya. Tim identifikasi juga masih melakukan olah tempat kejadian perkara,” papar dia.

Polisi melakukan penyergapan terhadap pelaku yang berinisial nama DN, 30, asal Bangkalan, Madura. Ini setelah terjadi pembunuhan terhadap Rizal Abdul Syukur, 20, mahasiswa semester 7, jurusan Teknik Industri UPN.

Bahkan, tidak hanya terhadap Rizal, pelaku juga berusaha membunuh kakak korban, yakni Fahmi Syukur Latif, 22, yang juga mahasiswa UPN, semester 8, jurusan Teknik Informatika. Keduanya berasal dari Nusa Tenggara Timur.

Tempat kejadiannya di kamar kos korban, kawasan Jln. Medokan Ayu I, Surabaya. Rekan korban kaget melihat keduanya tergolek di dalam kamar. Hanya saja, Rizal ditemukan sudah dalam kondisi meninggal, sedangkan Fahmi, kakaknya, masih bisa kritis bernafas dan dilarikan ke rumah sakit.

Saat ini, jenazah Rizal sudah terbujur kaku di kamar jenazah RSU dr. Soetomo untuk dilakukan otopsi. Korban mengalami luka pada pinggang kanan dan dada kirinya karena ditusuk menggunakan senjata tajam oleh pelaku.

ant/rif

lowongan pekerjaan
PT. TUMBAKMAS NIAGASAKTI, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Sapa Salah Seleh

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (17/11/2017). Esai ini karya Tito Setyo Budi, esais, sastrawan, dan budayawan yang tinggal di Sragen. Alamat e-mail penulis adalah titoesbudi@yahoo.com Solopos.com, SOLO–Ada pepatah tua dalam khazanah budaya Jawa, yaitu sapa salah seleh. Artinya,…