Jumat, 6 Agustus 2010 00:45 WIB Boyolali Share :

Bahan baku naik, pengrajin mebel mandeg

Boyolali (Espos)--Naiknya harga bahan baku mebel hingga sekitar 21%-70% menyebabkan mandeknya belasan pengrajin mebel di Desa Manggung, Nogosari.

Salah satu warga Desa Manggung yang memiliki usaha kerajinan mebel, Sunardi menjelaskan, kenaikan bahan baku terasa dirasakan para pengrajin sekitar 2009 silam.

Saat itu, harga kayu mahoni harganya Rp 700.000 per meter kubik merangkak naik menjadi Rp 850.000 per meter kubik. Sementara harga kayu jati lokal harganya dari Rp 1.100.000 per meter kubik menjadi Rp 1.700.000 meter kubik.

“Dan sampai tahun ini, harga bahan baku masih tetap tinggi. Makanya sampai ada yang terpaksa menutup usahanya,” urai Sunardi saat dijumpai Espos, Kamis (5/8), di Balai Desa Manggung.

Dia menambahkan, faktor lain yang menyebabkan terpukulnya para pengrajin mebel di Desa Manggung yaitu mengenai kenaikan upah tenaga kerja. Setiap tahun, upah tenaga kerja terus meningkat. Padahal, di sisi lain, harga jual mebel yang mereka pasarkan tidak mengalami kenaikan yang signifikan.

“Harga bahan baku dan upah tenaga kerja naik, tapi kalau mebel yang kita jual tidak naik harganya, maka mau tidak mau akan rugi. Pasaran di manca negara sepertinya juga belum pulih, kalau mengandalkan pasar lokal juga masih sulit,” urai Kepala Dusun (Kadus) II Desa Manggung tersebut.

hkt

lowongan kerja
lowongan kerja NUPEST CONTROL, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

senin 5 juni

Kolom

GAGASAN
Meneguhkan Pancasila

Gagasan ini dimuat Solopos edisi Sabtu (3/6/2017). Esai ini karya Mudhofir Abdullah yang kini menjabat Rektor Institut Agama Islam Negeri Surakarta Solopos.com, SOLO — Pancasila sedang dikaji kembali makna dan efektivitasnya sebagai dasar negara. Sebagai ideologi, hidup mati Pancasila sangat bergantung…