Kamis, 5 Agustus 2010 19:30 WIB Ekonomi Share :

Biaya keterlambatan bayar listrik naik

Solo (Espos)–Biaya keterlambatan membayar listrik ikut naik satu paket dengan kenaikan tarif dasar listrik (TDL) yang berlaku per 1 Juli lalu.

Akhir tahun lalu, PT PLN sudah menaikkan biaya keterlambatan tersebut guna menekan angka tunggakan.

“Tetapi, dengan keluarnya paket TDL yang baru, juga ada tarif baru untuk biaya keterlambatan,” tutur Pejabat Humas PT PLN APJ Solo, Soeharmanto, saat ditemui Espos di ruang kerjanya, Rabu (4/8).

Khusus untuk pelanggan listrik 450 kVA dan 900 kVA, tidak mengalami kenaikan atau tetap Rp 3.000 per bulan.

Sementara, untuk beban 1.300 kVA naik dari Rp 3.000 menjadi Rp 5.000 per bulan. Beban 2.200 kVA naik dari Rp 3.000 menjadi Rp 10.000 per bulan, beban 3.500 kVA hingga 5.500 kVA biaya keterlambatan mencapai Rp 50.000 per bulan, beban 6.600 kVA dan 14.000 kVA biaya keterlambatan sebesar 3% dari tagihan rekening atau minimal Rp 75.000 per bulan dan di atas 14.000 kVA juga sama atau minimal Rp 100.000 per bulan.

haw

Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…