Kamis, 5 Agustus 2010 00:04 WIB Boyolali Share :

20.070 kg Raskin bakal ditukar

Banyudono (Espos)–Sekitar 20.070 kilogram (kg) beras bagi orang miskin (Raskin) ditarik dan bakal ditukar yang lebih layak oleh Bulog.

Pasalnya beras yang akan dibagikan kepada masyarakat di tujuh desa di  Kecamatan Banyudono tak layak dikonsumsi.

Berdasarkan informasi yang dihimpun Espos, Kamis (5/8), dropping Raskin di Kecamatan Banyudono dilakukan Rabu (4/8) kamarin. Namun, sebagian masyarakat di tujuh desa mengeluh karena Raskin yang mereka terima tidak layak untuk dikonsumsi. Butiran berasnya rusak dan baunya tidak sedap. Kemungkinan karena beras itu sudah lama didiamkan.

Ketujuh desa tersebut, yakni Desa Kuwiran sebanyak 3.105 kg, Desa Benda sejumlah 4.410 kg, Desa Ketaon sebanyak 4.320 kg, Desa Banyudono sebanyak 285 kg, Desa Bangak 2.400 kg, Desa Trayu sejumlah 3.105 kg, dan Desa Tanjung Sari yang mendapatkan jatah 2.730 kg.

Untungnya,  jatah Raskin sebagian desa  itu masih utuh dan belum terlanjur dibagikan ke masyarakat. Meski ada beberapa warga yang telah mengambil jatah mereka.

Saat dikonfirmasi Espos, Camat Banyudono, Karsino SSos MSi membenarkan adanya sebagian Raskin yang tersebar di Banyudono kualitasnya tidak layak dikonsumsi. Untuk itu, setelah mendapatkan laporan dari beberapa kepala desa, pihaknya langsung sigap menerjunkan petugas untuk mengecek ke lapangan.

hkt

lowongan kerja
lowongan kerja SOLOPOS, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

Kolom

GAGASAN
Membumikan Politik Profetik

Gagasan ini dimuat Solopos edisi Senin (17/7/2017). Esai ini karya Sholahuddin, Manajer Penelitian dan Pengembangan Harian Solopos. Alamat e-mail penulis adalah sholahuddin@solopos.co.id.  Solopos.com, SOLO–Saya tidak bermaksud berutopia bila dalam esai ini mewacanakan kembali politik profetik. Dalam ranah wacana, politik profetik…