Sabtu, 31 Juli 2010 15:08 WIB News Share :

YLKI
Masyarakat layak ajukan class action

Jakarta–Yayasan Lembaga Konsumen Indonesi (YLKI) menilai pemerintah layak untuk di-class action (gugatan publik) oleh masyarakat.

Hal ini melihat pada semakin maraknya kasus ledakan gas yang menimpa masyarakat kelas menengah ke bawah.

“Melihat kasusnya, pemerintah sudah sangat layak di-class action oleh masyarakat,” ujar Ketua Pelaksana Harian YLKI, Tulus Abadi, dalam diskusi Polemik ‘Nasib Konversi LPG’ di Warung Daun Cikini, Jl Cikini Raya, Jakarta Pusat, Sabtu (31/7).

Namun demikian, pengajuan gugatan publik atau class action tersebut harus dipertimbangkan secara matang. Karena menurut Tulus, dalam mengajukannya dibutuhkan keseriusan dan energi yang tidak sedikit.

“Harus dipertimbangkan secara tegas, di satu sisi sangat manis, baik, tapi di sisi lain butuh energi dari korban untuk melakukan class action karena YLKI paling banter hanya mendampingi,” terangnya.

Dijelaskan dia, saat ini YLKI sendiri juga tengah mempersiapkan gugatan kepada pemerintah. Bisa jadi YLKI akan mengatasnamakan korban karena YLKI menganggap pemerintah terlalu lama dalam menangani kasus ini.

“Kami sedang memformulasikan, sedang mengidentifikasi sebuah rencana gugatan kepada negara, kepada pemerintah, bisa berupa class action dari korban maupun gugatan publik yang lain,” terangnya.

“Class action harus dilakukan tapi harus lebih cerdas,” tandasnya.

dtc/nad

lowongan pekerjaan
SMK CITRA MEDIKA SRAGEN, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Koes Plus dalam Peta Musik Indonesia

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (08/01/2018). Esai ini karya Lardianto Budhi, guru Seni dan Budaya di SMAN 1 Slogohimo, Wonogiri. Alamat e-mail penulis adalah s.p.pandamdriyo@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Pada Jumat, 5 Januari 2018, Yon Koeswoyo tutup usia. Beberapa tahun sebelumnya…