Jumat, 30 Juli 2010 17:05 WIB Kesehatan Share :

Sabun antimikroba diduga merusak organ reproduksi

Manhattan–Sabun antimikroba yang mengandung triclosan dan triclocarban diduga dapat merusak organ reproduksi, menurunkan kualitas sperma, serta produksi tiroid dan hormon seks.

Gara-gara itu, sebuah kelompok nirlaba pecinta linkungan menggugat US Food and Drug Administration (FDA) karena dianggap telah gagal mengatur dan mengawasi peredaran sabun antimikrobial yang ternyata dapat merusak organ reproduksi.

Popularitas produk antimikroba telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir dan produk semakin banyak ditemukan di rumah-rumah dan kantor, yang mana kuman dapat dengan mudah ditularkan dari orang ke orang.

Gugatan peredaran sabun berbahaya tersebut telah diajukan ke Pengadilan Distrik AS di Manhattan. Namun, perwakilan dari FDA dan Departemen Kesehatan dan Pelayanan Masyarakat AS menolak berkomentar.

Penggugat berpendapat bahwa FDA melanggar hukum federal dengan menyatakan produk sabun tersebut aman digunakan.

“Lebih dari 30 tahun yang lalu, FDA adalah lembaga yang pertama diusulkan untuk mengatur produk yang digunakan tanpa resep, tetapi ternyata produk-produk tetap ada di pasaran tanpa adanya pengaturan,” ujar perwakilan kelompok penggugat, seperti dilansir dari Reuters, Jumat (30/7).

Kelompok pecinta lingkungan tersebut juga mengungkapkan bahwa akibat kelalaian FDA, konsumen harus merasakan dampak buruk dari triclosan dan triclocarban melalui berbagai produk kesehatan tanpa resep, seperti sabun tangan antimikrobial, yang banyak beredar di pasaran.

Pada tahun 1978, FDA pernah mengusulkan untuk melarang perdagangan triclosan dan triclocarban, sekitar enam bulan atau dua tahun setelah publikasi penelitian terakhir. Tapi tidak ada tindakan yang diambil sampai tahun 1994, ketika beberapa bahan tersebut telah direklasifikasi.

Kelompok tersebut juga menggugat FDA untuk segera menyelesaikan penelitian tentang kasus ini dan dibatasi dengan tenggat waktu tertentu. Tapi kelompok ini justru tidak menggugat produsen atau pengecer yang menjual produk-produk berbahaya ini.

dtc/ tiw

lowongan pekerjaan
4 orang Penerjemah fasih berbahasa mandarin & 2 orang Sopir, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Wacana Lama Densus Antikorupsi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (20/10/2017. Esai ini karya Hafid Zakariya, Ketua Program Studi Ilmu Hukum di Universita Islam Batik (Uniba) Solo. Alamat e-mail penulis adalah hafidzakariya@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Rencana pembentukan Detasemen Khusus Antikorupsi yang digulirkan kembali oleh…