Kamis, 29 Juli 2010 14:27 WIB News Share :

Bolos sidang, pimpinan DPR disemprot anggota

Jakarta–Sorotan keras dari publik kepada anggota DPR membuat para wakil rakyat di Senayan berang. Melihat pimpinan DPR juga sering membolos rapat, anggota dewan pun menyerang pimpinannya. Mereka mempertanyakan 4 pimpinan lain yang absen dalam paripurna kali ini.

“Sekarang kalau anggota tidak hadir, kita tanya kenapa pimpinan hanya satu yang hadir,” anggota DPR dari Fraksi Partai Golkar Gandung Pardiman dalam sesi interupsi di rapat paripurna di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Kamis (29/7).

Menurut Gandung, seharusnya pimpinan DPR memberi contoh yang baik kepada anggotanya sehingga bisa memberikan semangat bagi anggota untuk hadir. Sebab, kalau anggota diminta aktif sementara pimpinan DPR datang seenaknya akan menjadi preseden buruk bagi citra DPR.

“Kalau anggota nggak hadir dikejar-kejar seperti maling, nah sekarang apa bedanya kami sama pimpinan. Pimpinan DPR kan bukan atas anggota dewan, hanya juru bicara,” katanya.

Protes Gandung ini disampaikan karena dalam rapat kali ini sidang hanya dipimpin oleh wakil ketua DPR Priyo Budi Santoso. 4 pimpinan lainnya itu adalah Ketua DPR Marzuki Alie, Wakil Ketua DPR Pramono Anung, Anis Matta dan Taufik Kurniawan.

4 pimpinan lainnya tidak hadir, alasannya, memiliki agenda lainnya. Padahal 4 pimpinan lain itu harusnya ikut hadir sidang jika rapat paripurna digelar sebagaimana kewajiban aktif bagi anggota dewan lainnya.

Menanggapi protes Gandung tersebut, Priyo meminta pengertian anggota atas bolosnya beberapa koleganya di pimpinan DPR. Sebab, memang ada pembagian tugas di antara pimpinan untuk melayani rakyat dan para tamu undangan.

“Pimpinan itu kan juga ada tugas-tugas lain, kalau untuk Pak Ketua sendiri, memang saat ini sedang menerima tamu dari Aljazair sama perwakilan parlemen dari Afrika,” elak Priyo.

Jawaban tidak memuaskan Priyo ini pun langsung menuai bantahan dari Gandung. “Kalau yang seperti itu dihitung hadir atau nggak? Kalau anggota seperti itu kan dikatakan bolos. Kita kan punya hati!” teriak Gandung.

Priyo pun mengeles protes Gandung dengan menjawab. “Iya memang, betul, saya juga meminta teman-teman pers untuk memberitakan kalau tidak hadir sidang jangan langsung disebut membolos, tapi katakan karena ada tugas lain,” terang Priyo.

dtc/nad

lowongan pekerjaan
PT. INDUKTURINDO UTAMA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Eropa pun Galau Ihwal Media Sosial

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (16/10/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah djauhar@bisnis.com. Solopos.com, SOLO — Kegalauan ihwal media sosial kini melanda hampir seluruh negara di…