Rabu, 28 Juli 2010 17:14 WIB News Share :

Kekasih AD ternyata sudah lama jadi DPO

Surabaya –– R, pria yang diduga menghamili RD alias AD,15, ternyata sudah masuk dalam daftar pencarian orang (DPO) pihak kepolisian. R terlibat kasus penganiayaan dan saat ini sudah dikejar ke Polsek Sukomanunggal. Pemuda yang diduga protolan SMP ini sudah ditetapkan sebagai DPO sejak 2 bulan lalu.

“Setelah kita lakukan penyelidikan, ternyata si laki-laki sudah menjadi DPO kasus penganiayaan sejak 2 bulan lalu. Dia melakukan kasus penusukan dan korbannya kenal dengan dia,” kata Kasubbag Humas Polrestabes Surabaya, Kompol Wiwik Setyaningsih kepada wartawan di ruangannya, Taman Sikatan, Rabu (28/7).

Wiwik mengungkapkan sejak ditetapkan jadi DPO,  R langsung menghilang dari rumah dan juga tempat nongkrongnya. “Sejak 2 bulan lalu setelah kejadian dia melarikan diri alias menghilang dari rumahnya,” tandasnya.

Tidak hanya itu, kata Wiwik, R sejak kasus penganiayaan juga sudah tidak pernah menemui RD alias AD. “Sejak itu dia juga meninggalkan dan tidak pernah lagi menemui RD alias AD yang dihamilinya,” tandasnya.

Sebelumnya, SMAN 12 di Jalan Sememi digemparkan dengan kasus penemuan bayi di toilet khusus guru dan TU sekitar pukul 06.45 WIB, Senin (26/7). Bayi laki-laki yang ditemukan di dalam kardus sudah tewas dan kondisinya mengenaskan karena di leher ada lilitan kabel listrik.

Terungkapnya RD alias AD sebagai ibunya ini setelah polisi berinisiatif mengundang bidan untuk melakukan pemeriksaan kehamilan terhadap seluruh siswi SMAN 12. Pelaku kepada polisi mengaku dihamili kekasihnya, R.

dtc/tya

lowongan pekerjaan
Carmesha Music School, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…