Rabu, 28 Juli 2010 14:07 WIB Ekonomi Share :

DPK bank umum Soloraya alami pertumbuhan

Solo (Espos)--Dana pihak ketiga (DPK) bank umum di Soloraya secara umum mengalami pertumbuhan meskipun hanya 0,94%.

Pertumbuhan ini, lebih banyak disumbang dari dana giro dan deposito. Keduanya, mengalami pertumbuhan yang cukup signifikan, masing-masing 8,95% dan 7,39%. Untuk giro, jika per akhir tahun 2009 jumlah giro berkisar Rp 2,95 triliun, per April lalu meningkat menjadi Rp 3,21 triliun. Sementara, deposito juga mengalami kenaikan dari Rp 6,41 triliun per Desember 2009 menjadi Rp 6,89 triliun per April 2010.

Sementara itu, nilai tabungan atau jumlah dana tabungan yang ada di perbankan di Kota Solo, per kuartal I 2010 kemarin mengalami penurunan. Bank umum rata-rata turun 5,48%, dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR) turun 0,92%.

Dari data perbankan dan ekonomi Soloraya yang dirilis Bank Indonesia (BI) Solo, jika per akhir tahun 2009, dana tabungan di bank umum mencapai angka kisaran Rp 10,151 triliun, maka per April 2010 dana tabungan turun menjadi Rp 9,595 triliun.

Dari seluruh kota/kabupaten yang ada di Soloraya, pertumbuhan negatif dana tabungan disumbang dengan menurunnya angka tabungan di Kota Solo dan Karanganyar. Dana tabungan di Kota Solo turun 12,40%, dan di Karanganyar turun 6,25%. Sementara, di Sragen, Sukoharjo, Wonogiri, Klaten dan Boyolali mengalami pertumbuhan masing-masing, 10,05%, 1,88%, 3,41% dan 13,32%.

haw

lowongan pekerjaan
, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…