Senin, 26 Juli 2010 14:12 WIB News Share :

Penemuan mayat bayi, 400 siswi dicek kehamilan

Surabaya–Pasca ditemukannya mayat bayi laki-laki di kamar mandi guru, 400 siswi mulai kelas X sampai XII SMAN 12 Surabaya, diperiksa bidan di ruang Unit Kesehatan Sekolah (UKS).

Pemeriksaan ini dilakukan untuk mengetahui apakah ada siswi yang baru melahirkan. Semua siswi mulai kelas X sampai XII terlihat antre di depan ruang UKS SMAN 12 Surabaya. Mereka dipanggil satu persatu untuk menjalani pemeriksaan seperti bagian perut dan mata, oleh bidan serta perawat.

“Pemeriksaan itu polisi yang meminta bukan dari sekolah,” kata Kepala Sekolah SMAN 12 Hari Sutanto kepada wartawan di sela-sela pemeriksaan, Senin (26/7).

Hari mengungkapkan, toilet atau kamar mandi guru biasanya ditutup. Namun, pada Minggu pagi perbaikan kabel multi media di lantai II, sehingga tidak ditutup. Pada Sabtu juga ada kegiatan ekstrakulikuler siswa siswi yang berlangsung mulai pukul 07.00 WIB sampai 12.00 WIB.

“Biasanya selalu ditutup dan dikunci. Memang kemarin tidak dikunci karena ada orang memperbaiki kabel multi media,” tuturnya.

Pihak sekolah kata Hari menyerahkan kasus penemuan bayi itu ke pihak kepolisian. “Kita serahkan pada pihak kepolisian,” tuturnya.

Sebelumnya, bayi laki-laki dibuang dan dimasukkan dalam kardus dengan kondisi tewas mengenaskan. Lehernya dijerat kulit kabel listrik, di toilet SMAN 12 Jalan Sememi.

dtc/ tiw

lowongan pekerjaan
PT. Jaya Sempurna Sakti, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

Dalang Remaja Woro Siap Pentaskan Wayang Tiga Generasi

Penyanyi dan dalang remaja, Woro Mustiko Siwi, baru saja mendapat penghargaan dari Kemendikbud. Solopos.com, SOLO–Dalang muda Woro Mustiko Siwi, 15, mendapat kehormatan untuk turut terlibat dalam pentas wayang tiga generasi saat Hari Sumpah Pemuda, di Jakarta 28 Oktober mendatang. Ia…