Senin, 26 Juli 2010 17:37 WIB News Share :

"Kenaikan TDL belum terlihat dampaknya"

Salatiga (Espos)–Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans) Salatiga mengklaim kenaikan tarif dasar listrik (TDL) sebesar 10% per Juli kemarin belum berdampak signifikan terhadap keberlangsungan industri di Salatiga. Hal ini didasarkan pada belum adanya laporan dari pihak pengusaha soal pemutusan hubungan kerja (PHK) atau keluhan lain.

Namun demikian, Kepala Dinsosnakertrans Salatiga, Amien Singgih, menyatakan akan melakukan survei langsung di lapangan untuk memastikannya. Menurut prediksinya, Amien mengungkapkan ada sekitar tujuh perusahaan besar yang bakal terkena dampak dari kenaikan TDL itu.

“Sebenarnya di Salatiga jumlah industrinya cukup banyak sekitar 350-an unit. Hanya saja yang besar, dalam arti memiliki tenaga kerja lebih dari 500 pegawai kurang dari 10. Ini yang bakal terdampak,” ungkapnya ketika ditemui akhir pekan lalu.

Sementara untuk memberdayakan  korban PHK dan pengangguran, Amien mengaku telah mempersiapkan program pelatihan kewirausahaan. Tahun ini ditargetkan 80 pengangguran atau korban PHK mengikuti pelatihan kewirausahaan ini.

Amien mengungkap anggaran yang dikucurkan untuk menyelenggarakan kegiatan ini senilai Rp 200 juta yang diambilkan dari dana bagi hasil cukai hasil tembakau. Senilai Rp 160 juta di antaranya diberikan kepada peserta sebagai modal wira usaha. Modal ini tidak diberikan dalam bentukk uang melainkan barang kebutuhan pokok sebagai modal berjualan.

“Tahun lalu kegiatan serupa juga telah diadakan. Hanya saja sasarannya lebih sedikit, yakni 40 orang. Sehingga dana bantuan modalnya lebih besar.”

kha

lowongan pekerjaan
HRD PT. Bengawan Inti Kharisma (Management SOLO GRAND MALL Lt. 4A), informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Pelayanan Medis Olahraga

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (18/10/2017). Esai ini karya Rumi Iqbal Doewes, dosen di Program Studi Kepelatihan Olahraga Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah king.doewes@staff.uns.ac.id. Solopos.com, SOLO–Pencinta sepak bola Indonesia pantas berduka….