Senin, 26 Juli 2010 16:03 WIB Internasional Share :

Dokumen Pentagon bocor, Pakistan ternyata bantu Taliban

Washington--90.000 Dokumen rahasia pemerintah AS bocor ke sejumlah media. Isinya pun mengagetkan. Pakistan yang merupakan sekutu AS, ternyata diam-diam membantu Taliban di Afghanistan untuk memerangi Paman Sam.

Dokumen ini dibocorkan sebuah organisasi yang menamakan dirinya Wikileaks, ke tiga media besar, yaitu New York Times AS, Guardian Inggris dan Der Spiegel Jerman. Tentu saja tidak diketahui siapa pembocor dokumen itu dari Pentagon.

Seperti dilansir AFP, Senin (26/7), Gedung Putih mengecam pembocoran dokumen yang terdata dari 2004-2010 itu. “Pembocoran dokumen itu bisa membahayakan keselamatan rakyat AS dan mengancam keamanan nasional,” kata penasehat keamanan nasional Gedung Putih, James Jones.

Dokumen ini tentu saja mengagetkan karena menunjukkan Pakistan yang berwajah dua. “Pakistan yang merupakan sekutu AS, ternyata mengirimkan agen rahasia mereka untuk bertemu Taliban,” demikian yang ditulis New York Times.

Meski demikian Gedung Putih berkilah, kebocoran dokumen tidak akan mempengaruhi hubungan AS dengan Pakistan dan Afghanistan. Mereka hanya mengatakan, hubungan antara dinas rahasia Pakistan ISI, dan Taliban memang menimbulkan kekhawatirkan.

“Wikileaks hanyalah organisasi yang menentang kebijakan AS di Afghanistan,” ujar seorang pejabat Gedung Putih yang tidak mau disebut namanya.

dtc/nad

lowongan peekrjaan
PT. Integra Karya Sentosa, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Ketika Uang Tunai Terpinggirkan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (16/10/2017). Esai ini karya Riwi Sumantyo, dosen di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah riwi_s@yahoo.com. Solopos.com, SOLO — Perkembangan teknologi digital yang super cepat mengubah banyak hal, baik di…