Senin, 26 Juli 2010 13:36 WIB News Share :

18 Warga tertimbun longsor di Maluku

Ambon–Banjir dan longsor melanda Kabupaten Buru Selatan (Bursel), Provinsi Maluku. 18 Orang hilang tertimbun tanah, dan sejumlah warga mengalami patah tulang.

Hingga kini, warga masih melakukan penggalian mencari jasad korban yang tertimbun di Dusun Waefusi dan Wainono. Dari 18 orang yang tertimbun, satu orang telah ditemukan yakni Ister Latuael ,13. Sementara 17 orang lainnya masih hilang.

Selain 17 orang yang hilang, sejumlah warga mengalami patah tulang akibat longsoran.

“Ada 7 warga yang mengalami patah tulang akibat longsoran tanah. Hari ini 7 warga itu akan dievakuasi ke Ambon untuk mendapat perawatan intensif,” ujar salah seorang warga Dusun Waifusi, Jopi Behuku, Senin (26/7).

Banjir dan longsor juga merusak 27 rumah. 18 Diantaranya di Dusun Waefusi, dan 9 rumah di Dusun Waenono. Selain rumah, juga bangunan dan fasilitas Sekolah Dasar (SD) di kedua dusun juga rusak.

Banjir yang melanda Dusun Waefusi dan Wainono, Kecamatan Namrole, di Kabupaten Bursel sejak Sabtu (24/7) lalu adalah buntut dari meluapnya Sungai Waitina hingga setinggi 3 meter. Sungai ini meluap karena hujan deras yang melanda kawasan ini sejak sebulan terakhir

Dari data kepolisian setempat, hingga kini sebanyak 420 orang warga atau 88 Kepala Keluarga (KK) terpaksa mengungsi di daerah yang lebih tinggi.

“Data sementara yang kami himpun sudah 88 KK atau sekitar 420 jiwa yang mengungsi,” ujar Kapolres Bursel, Jhon Lesnussa.

Pemda Bursel kini telah membuat dapur umum, serta telah menyiapkan pelayanan medis bagi pengungsi yang sakit.

dtc/ tiw

lowongan pekerjaan
CV PRIMEDANIE, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
”Akad” Populer karena Berbeda

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (14/10/2017). Esai ini karya Romensy Augustino, mahasiswa Jurusan Etnomusikologi Fakultas Seni Pertunjukan Institut Seni Indonesia (ISI) Solo. Alamat e-mail penulis adalah romensyetno@yahoo.com. Solopos.com, SOLO – -Youtube adalah salah satu media sosial yang menjadi rujukan…