Internet
Minggu, 25 Juli 2010 16:00 WIB Ekonomi Share :

Faisal Basri
Indonesia berpeluang tumbuh 6,5%

Solo (Espos)–Pengamat ekonomi Indonesia Faisal Basri menyampaikan tahun ini Indonesia berpeluang tumbuh 6,5%. Lembaga Internasional, menurutnya, melihat Indonesia memiliki prospek yang semakin baik. Bahkan, IMF pernah merilis optimismenya bahwa Indonesia bisa tumbuh 6% meskipun pemerintah hanya menargetkan angka pertumbuhan 5,8%.

“Ada konsensus Indonesia akan ada perbaikan meskipun tidak cepat. Bahkan, menurut saya ada peluang potensi tumbuh hingga 6,5%,” tutur Faisal Basri, kepada wartawan di sela-sela Seminar Momentum Investasi Emas di Sektor Komoditas yang diselenggarakan Monex Investindo Futures, di Diamond Solo Convention Center (DSCC), Jumat (23/7).

Faisal menyampaikan, jika Indonesia benar-benar mampu meraih angka pertumbuhan 6,5%, maka akan sangat bagus. Meskipun dituturkannya, angka ini sebenarnya bukan pencapaian yang luar biasa. “Ada salah satu hal yang selama ini telah mengganggu pergerakan ekonomi nasional dan mestinya pemerintah bisa mengatasi itu. Yakni, lambatnya pemanfaatan anggaran belanja Negara,” tutur Faisal.

Pertumbuhan GDP di triwulan I 2010,  Indonesia hanya mencapai angka 5,7%. Mestinya, bisa sampai 6,5%. “Dan faktor belanja Negara ini yang menyebabkan pertumbuhan GDP tertahan di angka 5,7%. Belanja Negara di triwulan I justru turun 8,8%. Lambatnya pemanfaatan anggaran ini yang mengganggu pergerakan ekonomi.”

Faisal menambahkan, terkait perbaikan perekonomian Indonesia yang dinilai tidak cepat, juga terjadi karena saat ini ada kecenderungan kenaikan harga kebutuhan yang kian menggerus uang yang ada di kantong masyarakat.

haw

lowongan pekerjaan
marketing, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

KECELAKAAN BOYOLALI
Mobil Dinas Satpol PP Rusak Diserempet Bus

Mobil dinas Satpol PP Boyolali terlibat serempetan dengan bus di pertigaan Pungkruk. Solopos.com, BOYOLALI — Mobil dinas Satpol PP Boyolali berserempetan dengan bus Gunung Mulia di pertigaan Ngangkruk, Banyudono, Boyolali, Selasa (17/10/2017). Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa yang terjadi…