Kamis, 22 Juli 2010 13:45 WIB Ekonomi Share :

TDL industri naik, harga barang ikutan naik 2-3%

Jakarta–Kalangan dunia usaha menjamin kenaikan tarif dasar listrik industri tidak akan mendorong kenaikan harga barang tidak akan di atas 5%. Kenaikan itu akan mendorong kenaikan harga barang rata-rata sebesar 2-3%.

“Rata-rata kenaikan harga tidak akan melebihi 5%, rata-rata 2-3%. Tetapi ada yang ekstrem seperti pabrik es yang pemakaian listriknya 80%, bisa lebih tinggi,” kata Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Sofjan Wanandi dalam jumpa pers di Kantor Pusat PLN, Jalan Trunojoyo, Jakarta, Kamis (22/7).

Sofjan mengakui kenaikan harga barang tersebut tidak dapat dihindari karena kenaikan TDL akan berdampak terhadap kenaikan biaya produksi dan operasional yang harus dialokasikan para pengusaha.

Namun, ia memastikan kenaikan harga tersebut tidak akan berlebihan karena produk-produk dalam negeri sendiri masih harus bertahan dalam persaingan dengan produk-produk impor asal China.

Namun, Sofjan juga menjamin tidakĀ  akan pemutusan hubungan kerja pasca terjadinya kenaikan TDL industri yang tidak boleh lebih dari 18%.

“Kami imbau jangan lakukan PHK dan ini sudah disepakati oleh seluruh asosiasi industri,” tambahnya.

Hal ini diamini oleh PAW Ketua Umum Kamar Dagang Industri (Kadin) Indonesia, Adi Putra Tahir. Ia mengimbau kepada kalangan dunia usaha untuk tidak menaikkan tarif listrik terlalu berlebihan.

Ia sendiri memperkirakan industri tidak mungkin menaikkan harga karena pasar tidak dapat menyerap harga yang terlalu tinggi. “Pasar tidak dapat menyerap harga yang terlalu tinggi,” ungkapnya.

dtc/rif

lowongan pekerjaan
SMK CITRA MEDIKA SRAGEN, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Haul dan Risalah Maulid Simtuddurar

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (09/01/2018). Esai ini karya Muhammad Dalhar, alumnus Program Studi Ilmu Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sebelas Maret dan anggota Jemaah Ahbabul Musthofa. Alamat e-mail penulis adalah mbahdalhar7@gmail.com Solopos.com, SOLO–Haul Habib Ali kembali digelar….