Kamis, 22 Juli 2010 15:44 WIB Solo Share :

Pemkot bakal hadirkan nuansa kejawen saat pelantikan Walikota

Solo (Espos)--Menjelang pelantikan walikota dan wakil walikota Solo pada tanggal 28 Juli 2010 mendatang, Pemkot Solo berencana menghadirkan suasana kejawen. Salah satunya dilakukan dengan mewajibkan seluruh yang hadir dalam prosesi tersebut untuk mengenakan pakaian Jawa jangkep.

Hal tersebut dikemukakan Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Solo, Budi Suharto ketika ditemui wartawan seusai briefing persiapan pelantikan walikota dan wakil walikota Solo di Pendhapi Gedhe Balaikota Solo, Kamis (22/7).

“Kami pastikan keharusan menggunakan pakaian Jawa jangkep dalam prosesi pelantikan walikota dan wakil walikota tersebut tidak akan mengurangi protokoler Sidang Istimewa Pelantikan Kepala Daerah. Sidang paripurnanya tetap dilaksanakan sebagaimana mestinya, namun pada resepsinya kami ingin menghadirkan nuansa kebudayaan Jawa. Itu dipertegas dengan pranata cara dengan bahasa Jawa. Selain itu, seluruh PNS dan undangan yang hadir menggunakan Jawi jangkep,” ujar Budi.

Dalam rangkaian resepsi pelantikan nantinya, Budi mengatakan akan ada prosesi lung tinampa (serah terima-red), dari yang melantik ke walikota dan wakil walikota terpilih. Selain itu, acara juga akan dimeriahkan oleh penampilan dari Sanggar Tari Surya Soemirat yang akan mengisi sajian tari–tariannya.

sry

lowongan pekerjaan
PT.SUMBER BARU LAND, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Eropa pun Galau Ihwal Media Sosial

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (16/10/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah djauhar@bisnis.com. Solopos.com, SOLO — Kegalauan ihwal media sosial kini melanda hampir seluruh negara di…